Indonesian peoples thing..

  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size


Home Isu Gerakan Anti Perang Pemantapan Politik Luar Negeri dan Peningkatan Kerja Sama Internasional

Pemantapan Politik Luar Negeri dan Peningkatan Kerja Sama Internasional

Email Cetak PDF
Penilaian User: / 12
TerburukTerbaik 

Opini publik domestik dan internasional terhadap determinasi kebijakan politik luar negeri Indonesia selalu menjadi elemen yang sangat penting dalam formulasi penyelenggaraan hubungan luar negeri dan pelaksanaan politik luar negeri, baik sebagai policy maupun actions. Dalam konteks ini, dinamika persepsi masyarakat internasional terhadap Indonesia dinilai akan sangat mempengaruhi attitude dan behaviour masyarakat internasional dan pada akhirnya dapat mempengaruhi pengambilan kebijakan politik negara lain terhadap Indonesia.

PERMASALAHAN YANG DIHADAPI

Terdapat sejumlah masalah atau isu-isu terkait dengan pemantapan politik luar negeri dan peningkatan kerja sama internasional, antara lain potensi disintergrasi bangsa terkait dengan internasionalisasi masalah Papua, penyelesaian wilayah perbatasan, kerja sama dalam lingkup ASEAN, langkah pendekatan R.I. dalam persoalan Timur Tengah, peran Indonesia dalam keanggotaan Dewan HAM PBB, dialog antaragama (interfaith dialogue), persoalan nuklir Iran, dan perlindungan terhadap WNI di luar negeri, serta kerja sama bilateral.

1. Penyelesaian Masalah Separatisme di Papua

Permasalahan potensi disintegrasi bangsa merupakan hal yang penting bagi Indonesia yang apabila tidak ditangani dengan segera dan bijaksana serta komprehensif akan menjadi ancaman serius bagi NKRI, seperti contohnya mengenai permasalahan di Propinsi Papua. Pencegahan terhadap upaya internasionalisasi masalah Papua ini perlu secara seksama dan terus menerus diupayakan melalui peran diplomasi.
Untuk itu diperlukan berbagai usaha yang bertujuan memagari potensi disintegrasi bangsa melalui peningkatan dukungan internasional terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan dukungan internasional terhadap pelaksanaan otonomi khusus (Otsus) sebagai solusi yang paling tepat.
Dalam menjaga kedaulatan NKRI, Pemerintah senantiasa berupaya untuk menangani permasalahan yang melatarbelakanginya dengan memajukan upaya-upaya peningkatan dan pemerataan kesejahteraan, penjagaan ketertiban dan keamanan, serta penegakan hukum. Hal tersebut dapat dilihat dengan konsistennya upaya pemberian otonomi khusus di Papua, serta upaya yang terus dilakukan oleh Perwakilan RI di luar negeri untuk mencegah upaya beberapa kelompok separatisme yang mencoba untuk menarik perhatian dunia internasional terhadap gerakan mereka, seperti keberadaan simpatisan RMS, OPM/PDP dan Pendukung Kemerdekaan Papua (PKP) di luar negeri.

2. Penyelesaian Masalah Wilayah Perbatasan

Kepercayaan publik terhadap pelaksanaan diplomasi perbatasan sangat tergantung pada kemajuan yang bisa dicapai dalam proses perundingan yang dilakukan dengan negara-negara tetangga yang berbatasan langsung dengan Indonesia.

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan perundingan perbatasan. Proses ini harus didukung dengan sumber daya, baik berupa dana, expertise, maupun teknologi yang memadai. Kekurangan dalam hal sumber daya bersama dengan masalah koordinasi dan soliditas antar instansi pemerintah merupakan faktor yang dapat menghambat perjuangan pemerintah dalam setiap perundingan perbatasan. Hal lain yang juga perlu diperhatikan dalam setiap perundingan batas maritim adalah proses ini merupakan pendekatan yang membutuhkan waktu yang tidak bisa diperkirakan dan sangat bergantung pada political will dari pihak negara tetangga.

Dalam rangka optimalisasi berbagai potensi yang ada pada forum-forum kerja sama internasional terutama melalui kerja sama ASEAN, APEC, AFTA, kerja sama multilateral lainnya, dan antara negara-negara yang memiliki kepentingan yang sejalan dengan Indonesia sebagaimana dijelaskan pada sasaran program peningkatan kerja sama internasional, termasuk di dalamnya penanganan wilayah perbatasan bersama. Seperti kita ketahui bersama bahwa saat ini Indonesia masih memiliki permasalahan perbatasan, baik yang substansinya dapat diselesaikan secara teknis maupun politis, dengan negara-negara tetangga seperti Malaysia, Papua Nugini, Timor Leste. Permasalahan dimaksud antara lain terkait dengan: pelintas batas, pembalakan ikan, pembalakan kayu, pembalakan bahan mineral, perbedaan aspek teknis dalam penggambaran peta wilayah perbatasan (sistem datum, sistem proyeksi dan lain-lain).

3. Kerja Sama dalam Lingkup ASEAN

Langkah integrasi ASEAN untuk mewujudkan ASEAN 2020 dan Bali Concord II merupakan proses yang berjalan secara bertahap. Namun, pentahapan ini dapat menimbulkan kesan bahwa proses integrasi ini berjalan sangat lamban. Salah satu contohnya adalah kerjasama ASEAN dalam menangani masalah kejahatan lintas negara yang pada prakteknya belum dapat berjalan sesuai yang diharapkan. Hal tersebut disebabkan adanya masalah politis dan teknis yang menjadi penghalang kerjasama tersebut. Selain itu, telah disadari bahwa terjadi ketidaksinkronan antara rencana kerjasama integrasi ASEAN dengan rencana pembangunan nasional negara-negara

ASEAN. Hal ini disebabkan oleh karena minimnya keterlibatan badan-badan perencanaan ASEAN dalam penyusunan dan implementasi rencana ASEAN tersebut. Badan perencanaan ASEAN dianggap mempunyai peranan yang strategis dalam menciptakan sinergitas antara program-progam pembangunan di ASEAN dengan program-program pembangunan nasional di negara-negara ASEAN.

4. Langkah Pendekatan RI di Timur Tengah

Kedekatan secara sosial-kultural dan kedudukan sebagai sesama negara yang berpenduduk muslim ternyata sampai saat ini belum secara maksimal dapat dimanfaatkan untuk mendorong berlangsungnya kerja sama kongkret dalam bidang ekonomi dan perdagangan maupun sosial budaya antara Indonesia dengan negara-negara di kawasan Timur Tengah, baik pada tingkat pemerintah, swasta maupun masyarakatnya. Selain itu, pengenalan, pemahaman dan persepsi berbagai kalangan di Indonesia terhadap Timur Tengah dan juga sebaliknya, masih sangat kurang dan bahkan keliru. Perkembangan hubungan ke depan paling tidak, akan ditentukan oleh beberapa hal seperti dinamika di masing-masing negara, pengaruh perkembangan situasi dunia, pengaruh dan campur tangan negara-negara besar dan badan-badan internasional maupun kekuatan politik/ekonomi dunia lainnya. Terlepas dari berbagai kemajuan yang telah dicapai negara-negara di kawasan tersebut dalam satu dekade terakhir ini, permasalahan yang melilit negara-negara di kawasan Timur Tengah masih tetap ada seperti suksesi dan reformasi politik di negara-negara yang berbentuk monarki maupun yang dinilai rezim otoriter.
Terkait dengan konflik Israel-Palestina, permasalahan utama antara lain adalah:

  1. Terhentinya proses perdamaian Israel-Palestina.
  2. Terancamnya kemampuan Otoritas Palestina untuk menyediakan jasa-jasa layanan publik vital seperti pendidikan, kesehatan dan pembayaran gaji ratusan pegawai negeri sebagai akibat dari penghentian bantuan dana.
  3. Terdapatnya dualisme kepemimpinan antara Mahmoud Abbas (Fatah) dan Ismail Haniya (Hamas) dalam menjalankan roda pemerintahan Palestina. Dualisme tersebut sangat tidak menguntungkan posisi Palestina dalam perundingan damai penyelesaian konflik Israel-Palestina.
  4. Eskalasi konflik yang kembali meningkat ditandai oleh serangan darat besar-besaran Israel ke wilayah Jalur Gaza.
  5. Perkembangan konflik Israel - Palestina berimbas pula pada serangan Israel atas Lebanon yang dalam serangan udara terakhir di laporkan telah mengakibatkan terbunuhnya 54 penduduk sipil termasuk 37 anak-anak di Qana, Lebanon Selatan.

5. Peran Indonesia dalam Keanggotaan Dewan HAM PBB

Sejak era reformasi, kondisi HAM di dalam negeri secara umum telah menunjukkan perubahan positif yang signifikan. Pemerintah telah menetapkan komitmen untuk memperbaiki kondisi HAM di dalam negeri melalui upaya-upaya pembenahan perangkat dan mekanisme hukum serta kelembagaan, termasuk dengan terpilihnya Indonesia dalam Dewan HAM PBB. Perhatian masyarakat sipil (civil society) terhadap HAM juga semakin meningkat. Fenomena ini tidak terlepas dari fitur dinamika internasional yang menunjukkan semakin mencuatnya isu-isu human security vis a vis state security. Guliran ini semakin kuat dengan diluncurkannya reformasi PBB yang menempatkan HAM sebagai salah satu pilar utama kegiatan PBB disamping pembangunan dan keamanan.
Keanggotaan dan kiprah diplomasi Indonesia dalam Dewan HAM dihadapkan pada pesimisme bahwa politisasi akan tetap mewarnai kinerja Dewan HAM. Diplomasi HAM Indonesia termasuk keanggotaan Indonesia dalam Dewan HAM PBB akan krusial dalam menyelaraskan secara seimbang dan proporsional antara kepentingan promosi HAM di dalam negeri dengan diplomasi ke luar

Diperlukan strategi yang tepat bagi upaya diplomasi HAM Indonesia terkait dengan terbentuknya Dewan HAM PBB sehingga 08 - 5
upaya pemajuan dan perlindungan HAM di tingkat nasional maupun global dapat dijalankan dengan sinergis.

6. Dialog Antaragama (intefaith dialogue)

Indonesia menyadari bahwa upaya melawan aksi terorisme untuk jangka panjang sangat bergantung pada upaya memberdayakan kaum moderat. Karena itu upaya mengembangkan budaya dialog, toleransi dan upaya untuk saling memahami dan menghormati antar sesama umat beragama menjadi agenda penting dalam kerja sama internasional yang diprakarsai dan didorong oleh Indonesia.

Kegiatan yang dilakukan dalam kerangka tersebut adalah melalui interfaith dialogue/dialog antar agama. Indonesia secara tegas menolak pengaitan terorisme dengan agama atau budaya tertentu. Namun disadari bahwa upaya memberantas terorisme dalam jangka panjang perlu dilakukan dengan mengikis akar-akar terorisme yang muncul dari radikalisme dan manipulasi terhadap agama.

Dalam kaitan ini, Indonesia melihat pentingnya pemberdayaan kaum moderat (empowering the moderates).Untuk itu, Indonesia telah memprakarsai berbagai dialog antar agama/budaya, yang diusahakan menjadi fitur tetap diplomasi Indonesia ke depan.

7. Masalah Nuklir Iran

Dalam perundingan nuklir Iran yang dipimpin oleh Uni Eropa, pada tanggal 6 Juni 2006, negara-negara anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang mempunyai hak veto ditambah Jerman, menawarkan sebuah proposal yang berisikan insentif dan hukuman terkait dengan program nuklir Iran. Negara-negara tersebut memberikan tenggat waktu sampai dengan tanggal 12 Juli 2006 kepada Iran untuk memberikan tanggapan terhadap tawaran dimaksud. Namun, sampai dengan tanggal 12 Juli 2006, Iran tetap menolak adanya tenggat waktu tersebut dan tetap tidak akan memberikan jawaban sampai dengan bulan Agustus 2006.

Dari perkembangan tersebut di atas, yang menjadi masalah utama isu nuklir Iran diantaranya adalah :

  1. Terdapat ketidakpercayaan dari negara-negara Barat terutama Amerika Serikat dan Uni Eropa-3 (EU-3: Perancis, Inggris dan Jerman) mengenai tujuan dari pengayaan uranium Iran. Negara-negara tersebut mencurigai selain untuk tujuan sipil, pengayaan uranium Iran juga diarahkan untuk kepentingan militer.
  2. Isu Nuklir Iran merupakan masalah yang dapat mengancam keamanan dan kestabilan baik dalam ruang lingkup kawasan maupun ruang lingkup global.
  3. Iran sampai dengan saat ini terus bersikeras untuk dapat melakukan pengayaan uranium secara mandiri.
  4. Terdapat ancaman menyangkut kemungkinan penggunaan instrumen militer dari negara-negara P-5 (pemegang hak veto) khususnya Amerika Serikat dalam menghadapi krisis Nuklir Iran.
  5. Negara-negara P-5 (pemegang hak veto, anggota tetap DK-PBB) terbagi menjadi dua kubu berkaitan dengan isu nuklir Iran. Kubu pertama yaitu Amerika Serikat, Inggris dan Perancis adalah kubu yang mengkehendaki adanya sangsi terhadap Iran, sedangkan kubu kedua yaitu Cina dan Rusia lebih lunak dalam menyikapi isu nuklir Iran.

8. Perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) di Luar Negeri

Dalam hal penanganan perlindungan WNI di luar negeri, kendala utama yang dihadapi adalah kurang memadainya dana dan tersebarnya WNI di beberapa tempat. Idealnya Departemen Luar Negeri dapat mengelola dana perlindungan sehingga dapat memaksimalkan upaya perlindungan.
Seperti diamanatkan dalam UU Hubungan Luar Negeri nomor 37 tahun 1999 bahwa Departemen Luar Negeri diserahi tanggung jawab untuk perlindungan WNI. Deplu tetap berupaya mengedepankan tugas dan fungsi perlindungan WNI tersebut semaksimal mungkin melalui berbagai upaya, yaitu :

  1. Meningkatkan koordinasi dengan instansi terkait terutama Depnakertrans dan Depsos.
  2. Menggiatkan upaya pendanaan dari organisasi-organisasi internasional yang memiliki perhatian terhadap perlindungan WNI, antara lain World Bank, International Labour Organization (ILO) dan International Organization for Migration (IOM).

9. Kerja sama Bilateral

Penguatan aspek hubungan bilateral di Indonesia dengan negara-negara di berbagai kawasan di dunia memperoleh perhatian serius melalui pengelolaan kebijakan yang lebih fokus dan sistematis. Penguatan aspek hubungan bilateral yang paralel dengan kebutuhan peningkatan peran dan kepemimpinan Indonesia dalam konteks regional dan internasional merupakan tantangan mendesak saat ini.

Beberapa tantangan yang dihadapi Indonesia dalam meningkatkan hubungan bilateral di bidang ekonomi dengan negara-negara sahabat terutama dengan negara-negara di Amerika Tengah dan Selatan antara lain adalah jarak geografis yang berjauhan, kesulitan bahasa, belum maksimalnya penyebaran informasi mengenai negara-negara di kawasan tersebut kepada pengusaha Indonesia dan sebaliknya serta daya beli masyarakat di kawasan tersebut yang tidak setinggi di Amerika Utara.

Beberapa permasalahan yang perlu diperhatikan dan diselesaikan oleh Pemerintah Indonesia menyangkut kerja sama intra kawasan, pemantapan politik luar negeri dan peningkatan kerja sama internasional antara lain adalah:

  1. Belum optimalnya peran Indonesia dalam keanggotaannya di Organisasi Konferensi Islam dan belum optimalnya diplomasi bilateral Indonesia dengan negara-negara di Timur Tengah.
  2. Diperlukan sinkronisasi langkah diplomasi dengan upaya pembangunan ekonomi Indonesia.

II. LANGKAH-LANGKAH KEBIJAKAN DAN HASIL-HASIL YANG DICAPAI

1. Penyelesaian masalah separatisme di Papua

Berbagai langkah kebijakan dan hasil yang dicapai dalam penanganan masalah Papua antara lain menyelenggarakan forum bulanan (Monthly Forum), penciptaan dan penyebaran informasi (creating and desiminating information), pengumpulan data kemajuan (data gathering), perluasan jejaring (networking), dan menggunakan jalur kebudayaan.

Forum Bulanan tersebut bertujuan untuk pembelajaran diri sendiri tentang masalah-masalah Papua sehingga tercapai pemahaman secara komprehensif dalam mengambil langkah dan kebijakan Deplu guna menangani masalah Papua.

Dalam penciptaan dan penyebaran informasi perlu didukung dengan informasi terutama yang menyangkut human security issue. Penciptaan informasi tersebut akan disebarluaskan kepada kalangan pers dan masyarakat luas (dalam dan luar negeri) sehingga terbangun kepercayaan masyarakat dalam negeri dan luar negeri tentang kesungguhan pemerintah dalam menangani masalah separatisme di Papua.

Pengumpulan data terutama data kuantitatif diperlukan untuk mengetahui secara akurat tentang kemajuan di lapangan. Data tersebut dapat diperoleh melalui Biro Pusat Statistik, universitas/perguruan tinggi, badan-badan penelitian maupun pemerintah daerah. Data tersebut diperlukan sebagai bahan pendukung untuk meyakinkan pihak asing tentang capaian yang telah dilakukan oleh pemerintah (baik pusat maupun daerah) dalam membangun Papua.
Selain melakukan perluasan networking (jejaring) dengan instansi pemerintah yang terkait dengan masalah Papua, dilakukan juga perluasan dan pemeliharaan hubungan baik dengan berbagai Non Governmental Organization (NGO)/Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Organisasi Massa (Ormas), Kalangan Gereja dan LSM pemerhati masalah Papua baik di dalam negeri maupun di luar negeri.
Pendekatan dengan jalur kebudayaan dilakukan dengan memberikan beasiswa kebudayaan kepada kalangan akademisi dan pemuda dari negara-negara anggota Forum Dialog Pasifik Barat Daya (Southwest Pacific Dialogue/ SwPD), mengingat kepentingan RI yang sangat besar di kawasan Pasifik Selatan dalam menggalang dukungan terhadap integritas wilayah NKRI (khususnya atas Papua). Program seperti ini diharapkan dapat menjadi penyeimbang aktifitas Organisasi Papua Merdeka (OPM) di kawasan Pasifik Selatan selama ini.

Program beasiswa tersebut mendapat apresiasi yang cukup luas dari para peserta, negara peserta dan masyarakat luas. Hal inipun telah mendapat liputan luas dari media massa baik lokal ataupun internasional. Program ini telah mengakselerasi terciptanya pemahaman yang lebih baik dari kalangan masyarakat negara peserta terhadap Indonesia yang pada gilirannya akan memberikan dampak positif dalam mengembangkan kerja sama dan hubungan saling menguntungkan di kalangan negara peserta.

2. Penyelesaian Masalah Wilayah Perbatasan

Dalam pelaksanaan diplomasi perbatasan (border diplomacy) untuk mempertahankan NKRI, Pemerintah Indonesia telah menetapkan prioritas utama dalam hal perundingan perbatasan berdasarkan pada pertimbangan-pertimbangan strategis, ekonomi dan navigasi. Mitra perundingan yang menjadi prioritas utama saat ini meliputi perundingan dengan Malaysia, Singapura, Filipina dan perbatasan darat dengan Timor Leste.
Perundingan batas maritim antara Indonesia dan Malaysia merupakan perundingan perbatasan yang paling intensif yang dilakukan pemerintah. Menteri Luar Negeri kedua negara telah sepakat pada tanggal 9 Maret 2005 agar tim teknis kedua negara bertemu secara regular untuk membicarakan masalah tersebut. Rangkaian pertemuan teknis telah dilakukan sepanjang tahun. Sejauh ini kedua negara telah menyepakati bahwa delimitasi batas maritim antara kedua negara akan didasarkan pada prinsip-prinsip hukum internasional, khususnya United Nations Convention on the Law of the Sea 1982 (UNCLOS 1982). Langkah ini diambil bersama untuk mencapai hasil yang adil buat kedua belah pihak (equitable solutions).

Indonesia dan Malaysia saat ini telah memasuki tahapan perundingan penetapan batas laut wilayah di Selat Malaka dan Laut Sulawesi. Pada saat pertemuan konsultasi tahunan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dengan PM Abdullah Badawi di Bukittinggi, 12-13 Januari 2006, kedua pemimpin menyatakan pentingnya segera menyelesaikan perbatasan laut kedua negara melalui proses negosiasi yang sedang berjalan saat ini.

Perundingan batas maritim Indonesia-Filipina juga telah dilakukan secara intensif dalam kurun waktu 3 tahun terakhir. Perundingan ini telah berkembang menuju ke arah yang positif mengingat kedua negara telah menyampaikan posisi masing-masing mengenai garis batas yang memisahkan wilayah Indonesia dan Filipina. Pembicaraan intensif masih terus dilakukan untuk semakin mendekatkan perbedaan posisi dengan terus mencoba merumuskan opsi-opsi garis batas yang memungkinkan dan diterima oleh kedua belah pihak.

Perundingan batas laut wilayah Indonesia-Singapura juga mengalami perkembangan positif di mana kedua negara telah bertemu pada awal tahun 2005. Pertemuan pada Februari 2005 itu merupakan pertemuan mengenai batas maritim pertama yang dilakukan kedua negara setelah pertemuan terakhir diselenggarakan pada tahun 1973 yang kemudian melahirkan Perjanjian Batas Laut Wilayah antara kedua negara meskipun baru mencakup sebagian segmen dari keseluruhan segmen yang harus didelimitasi. Pertemuan ini mempunyai arti penting karena telah meletakkan dasar bagi perundingan-perundingan antara kedua negara di masa mendatang.

Selain itu, perundingan batas darat dengan Timor Leste pun terus dilanjutkan sebagai bagian kesepakatan perjanjian sementara antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Timor Leste tentang Perbatasan Darat (Provisional Agreement between the Government of the Republic of Indonesia and the Government of the Democratic Republic of Timor Leste on the Land Boundary) oleh Menteri Luar Negeri kedua negara pada tanggal 8 April 2005 di Dili, Timor Leste. Perjanjian itu menyepakati adanya 907 titik-titik koordinat yang akan menjadi bagian dari Perjanjian Batas Darat yang bersifat final yang akan dibuat oleh kedua negara di kemudian hari. Kedua negara terus berusaha untuk mencari penyelesaian bagi tiga segmen yang masih 08 - 11
belum terselesaikan, dan di saat yang sama juga melaksanakan proses demarkasi dengan mendirikan tugu-tugu batas di tempat yang telah disepakati kedua negara.

Kebijakan Pemerintah Indonesia dalam penyelesaian setiap sengketa internasional, termasuk sengketa perbatasan adalah dengan menghindari penggunaan kekerasan dan mengedepankan penyelesaian secara damai sebagaimana diamanatkan oleh Piagam PBB yakni United Nations Convention on the Law of the Sea 1982 dan ketentuan hukum internasional lainnya. Oleh karena itu dalam pelaksanaan proses penetapan batas wilayah, pemerintah terus berupaya mengedepankan jalur perundingan sebagai pilihan dalam menciptakan kesepakatan bersama. Hal ini dipegang erat mengingat dalam perundingan, usaha untuk memperjuangkan kepentingan nasional dapat dilakukan secara maksimal.

Pemerintah Indonesia akan terus memaksimalkan pencapaian kepentingan nasional dalam proses perundingan bilateral mengenai perbatasan. Tantangan berat di sektor ini karena pemerintah tidak dapat memprediksikan hasil jangka pendek yang dapat diperoleh selama proses tersebut. Satu-satunya harapan yang ada bahwa proses itu dapat membangun sikap saling percaya dalam menyelesaikan perbedaan menyangkut perbatasan Indonesia dengan negara-negara tetangga secara damai.

Di samping itu peran aktif berbagai pihak, termasuk Bakosurtanal, dalam penanganan masalah perbatasan juga telah terselenggara dengan baik, antara lain partisipasi di berbagai forum baik dalam kapasitas pertemuan teknis melalui seminar-seminar, lokakarya, eksebisi, maupun dalam forum pengambilan kebijakan di bidang survei dan pemetaan. Pertemuan-pertemuan internasional terkait dengan bidang survei dan pemetaan yang telah dilakukan di Indonesia antara lain: Fédération Internationale des G?omètres (FIG), Permanent Committee on GIS Infrastructure for Asia & the Pacific (PCGIAP) dan Asean Flag. Selain itu juga dan pertemuan-pertemuan perundingan batas antar negara dalam forum sub panitia teknis perbatasan bersama (Joint Technical Sub-Committee) dan panitia perbatasan bersama (Joint Border Committee) telah dilakukan baik di Indonesia maupun di negara-negara tetangga yang berbatasan, misal: 08 - 12

Malaysia, Republik Demokratik Timor Leste, Papua Nugini, Singapura, dll.

3. Penguatan Lingkaran Konsentris ASEAN

Sesuai dengan pendekatan lingkaran konsentris (Concentric Circle) ini, kawasan Asia Tenggara merupakan lingkaran konsentris pertama Indonesia. Sejak semula, pemerintah Indonesia memberikan prioritas utama kepada hubungan harmonis dengan negara-negara tetangga untuk menciptakan kestabilan dan kerja sama regional di Asia Tenggara. Indonesia berkeinginan dan berkeyakinan bahwa Asia Tenggara dapat berkembang menjadi kawasan yang mandiri dan cukup kuat bertahan dari pengaruh negatif atau gangguan dari luar, mengingat luasnya wilayah, besarnya kekayaan alam dan potensi tenaga kerja yang tersedia di kawasan ini. Hal ini juga sejalan dengan alinea IV Pembukaan UUD 1945 yang menggariskan bahwa salah satu tujuan menyelenggarakan hubungan dan politik luar negeri adalah untuk mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia, yaitu melindungi kepentingan bangsa dan negara, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta ikut menjaga perdamaian dan ketertiban dunia. Sejak semula Pemerintah Indonesia memberikan prioritas utama kepada hubungan harmonis dengan negara-negara tetangga untuk menciptakan kestabilan dan kerja sama regional di Asia Tenggara.

Perihal kepemimpinan Indonesia di dalam ASEAN, dapat dikemukakan bahwa berdasarkan kondisi objektif, potensi kepemimpinan Indonesia di kawasan Asia Tenggara masih tetap besar. Namun Indonesia berkeyakinan bahwa kepemimpinan yang bijak adalah kepemimpinan yang tidak dipaksakan, melainkan yang diraih melalui kualitas diplomasi dan kontribusi konkrit Indonesia kepada kawasan Asia Tenggara. Dalam kaitan ini, dapat dikatakan bahwa sejak 1997/1998, dengan dicurahkannya perhatian pada proses reformasi politik dan penanggulangan krisis ekonomi dalam negeri, telah terdapat dampak yang kurang menguntungkan terhadap peran Indonesia dalam ASEAN. Namun, seiring dengan pemulihan kondisi dalam negeri, maka dalam kurang lebih dua tahun terakhir, Indonesia telah mampu meningkatkan kembali perhatiannya kepada ASEAN.

Upaya-upaya untuk meningkatkan peran Indonesia di ASEAN akan terus dikembangkan.

Pilihan untuk memperkuat concentric circle dalam konteks kebijakan politik luar negeri Indonesia di ASEAN tercermin pada komitmen Indonesia untuk mewujudkan gagasan komunitas ASEAN dengan tiga pilar utamanya yakni ASEAN Security Community, ASEAN Economic Community, serta ASEAN Social Culture Community sesuai dengan Bali Concord II. Di bidang politik dan keamanan, berbagai kesepakatan ASEAN untuk memerangi kejahatan lintas negara – termasuk terorisme, perdagangan manusia dan obat terlarang, penyelundupan dan perdagangan senjata, pencucian uang dan lain sebagainya – diharapkan akan dapat lebih dikembangkan pada tahun 2006 dalam bentuk langkah-langkah kongkret dan terukur di antara instansi dan organisasi terkait.
Dalam implementasi ASEAN Security Community Plan of Action, Deplu telah menyampaikan project proposal dalam rangka implementasi komponen Asean Security Community (ASC) dalam Vientiane Action Program (VAP) kepada ASEAN Secretariat terkait dengan Partnership for Good Governance, Study on the establishment of an ASEAN Maritim Forum, dan Training Seminars on the Preparation of A Security Outlook, dan ASEAN Human Rights Mechanism Study. Pada prinsipnya pihak ASEAN Secretariat dapat menyetujui proposal proyek tersebut. Saat ini, tengah melakukan koordinasi dengan instansi terkait dalam rangka implementasi project proposal dimaksud.

Dalam kaitannya dengan penyusunan ASEAN Charter, guna mempersiapkan rekomendasi kepada Para Kepala Negara ASEAN mengenai penyusunan ASEAN Charter, telah disepakati untuk menyelenggarakan pertemuan Eminent Persons Group (EPG). Indonesia telah menjadi tuan rumah pertemuan ketiga EPG pada tanggal 18-20 April 2006. Sampai pertengahan tahun 2006, telah diselenggarakan empat pertemuan EPG (Kuala Lumpur, Bangkok, Bali, dan Singapura). Hasil-hasil penting yang telah dicapai selama ini antara lain adalah the Alatas Paper yang ditulis oleh Bapak Ali Alatas sebagai EPG Indonesia. Dokumen ini selanjutnya menjadi acuan utama dalam pembahasan mengenai pasal-pasal yang akan dimasukkan dalam ASEAN Charter.

Sehubungan dengan hal tersebut, Deplu juga menyelenggarakan dua kali pertemuan di Jakarta yaitu pertemuan internal Deplu pada bulan Januari 2006 dan diskusi Round Table EPG on ASEAN Charter pada tanggal 4 April 2006 untuk memperoleh pandangan/masukan dari kalangan civil society Indonesia mengenai Piagam ASEAN.

Diharapkan EPG on ASEAN Charter akan dapat menyelesaikan laporan yang berisi rekomendasi mereka terhadap ASEAN Charter pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-12 di Cebu, Filipina.

Berkaitan dengan pembentukan ASEAN Economic Community, ASEAN telah memiliki Agreement on the Common Effective Preferential Tariff Scheme tahun 1992 yang bertujuan mewujudkan ASEAN Free Trade Area (AFTA), penghapusan hambatan non-Tariff dan menciptakan fasilitasi perdagangan.
Dalam penghapusan dan penurunan bea masuk ASEAN menggunakan pendekatan cakupan produk dalam Inclusion List (IL), Temporary Exclusion List (TEL) dan Sensitive/Highly Sensitive List (ST). Walaupun ada kemajuan dalam penurunan tarif, namun sebagian besar anggota ASEAN masih belum menerbitkan Legal Enactment penurunan dan penghapusan tarif dan hal ini telah menambah biaya transaksi bisnis di ASEAN karena harus menunggu refund pajak. ASEAN menyetujui batas akhir penerbitan Legal Enactment pada 1 Januari 2007.

Dalam mewujudkan penghapusan hambatan non tarif, sejak ditandatanganinya MoU on Standstill and Rollback on Non-Tariff Barriers among ASEAN Countries di Manila, tahun 1987, program penghapusan Non Tariff Barrier/Non Tariff Measure (NTB/NTM) belum mengalami kemajuan. Namun seluruh anggota ASEAN kecuali Filipina menyetujui untuk menghapuskan NTB/NTM pada tahun 2008-2010. Belum adanya kemajuan di bidang ini dikarenakan NTM secara alami merupakan lintas sektoral yang dikembangkan sebagai peraturan nasional, ketiadaan definisi yang jelas, perlakuan NTM di bidang pertanian masih menunggu hasil perundingan WTO, dan pembahasan NTM memerlukan keterlibatan semua pemangku kepentingan (stakeholderds), yang meliputi, regulator, institusi yang mengatur NTM, dan sektor swasta.

Dalam mewujudkan terhapusnya NTM, pada tahun 2004 ASEAN telah menerbitkan database on ASEAN NTMs, tahun 2005 telah ditetapkan ukuran-ukuran jelas yang digolongkan hambatan perdagangan. Dan saat ini sedang dirundingkan program kerja secara definitif untuk menghilangkan hambatan non-tarif.

Dalam mewujudkan bebasnya arus investasi, ASEAN telah memiliki Framework Agreement on the ASEAN Investment Area (AIA), tahun 1998 yang menyetujui untuk mengurangi dan menghapuskan peraturan yang merintangi aliran investasi sesama anggota. Kemajuan pelaksanaan di bidang ini, antara lain, ASEAN-6 telah memberlakukan national treatment kepada investor ASEAN untuk sektor manufaktur pada tahun 2003 dan pada tahun 2010 ASEAN-6 dan Kamboja menyetujui untuk memberikan national treatment untuk sektor pertanian, perikanan, kehutanan, tambang, dan jasa. Negara-negara Cambodia, Laos, Myanmar, Vietnam (CLMV) akan melakukan hal yang sama pada tahun 2010 untuk sektor manufaktur dan untuk sektor lainnya pada tahun 2013 untuk Vietnam dan 2015 untuk Laos & Myanmar.

Dalam mewujudkan bebasnya aliran jasa dan modal, ASEAN telah memiliki ASEAN Framework Agreement on Services (AFAS), tahun 1995, namun pelaksanaannya belum memberikan hasil yang optimal karena belum siapnya dan adanya sensitifitas sebagaian besar anggota ASEAN untuk memberikan akses pasar dalam perdagangan jasa. Namun, diharapkan pada 1 Januari 2008 dapat disetujui mengenai penghapusan hambatan-hambatan pada moda 1 (cross border supply) dan moda 2 (consumption abroad) untuk seluruh sub-sektor bidang jasa. Untuk moda 3 (commercial presence), partisipasi modal asing ditargetkan sekitar 70% dapat dicapai pada tahun 2010. Sedangkan target dan jadwal liberalisasi moda 4 (movement of natural person) dan hambatan-hambatan pada moda 3 diharapkan dapat dicapai pada tahun 2007.

Kerja sama ASEAN pun telah mengalami kemajuan dalam mewujudkan bebasnya perpindahan tenaga kerja antarnegara ASEAN. Hal ini terbukti dengan ditandatanganinya Mutual Recognition Arrangements on Engineering (MRA on Engineering) pada tahun 2005 di Kuala Lumpur oleh ASEAN Economic Ministers, bebas visa bagi warga negara ASEAN, dimana ASEAN Framework Agreement 08 - 16
on Visa Exemption diharapkan dapat ditandatangani pada akhir tahun 2006 dan ASEAN Business Travel Card yang sampai saat ini masih dalam proses penyempurnaan.

Dalam pengembangan ASEAN Socio-Cultural Community, telah dilaksanakan kerja sama di bidang penanggulangan bencana melalui Persetujuan ASEAN tentang Penanganan Bencana dan Tanggap Darurat (Agreement on disaster Management and Emergency Relief -AADMER) dan pembentukkan Intergovernmental Coordinating Group-Indian Ocean Tsunami Warning System (ICG-IOTWS). Kerja sama juga terjadi di bidang penanggulangan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika dan Obat-Obatan Terlarang (P4GN) yang sepakat untuk memperkuat dan lebih mendayagunakan wadah kerja sama regional ASEAN yang ada yaitu Senior Official Meeting on Transnational Crime (SOMTC). Di bidang perempuan, pada pertemuan ASEAN Committee on Women (ACW) ke-4 tanggal 22-23 November 2005 telah disepakati Rencana Kerja untuk menindaklanjuti Deklarasi ASEAN mengenai Penghapusan Tindak Kekerasan Terhadap Perempuan (Declaration on the Elimination of Violence Against Women/DEVAW). Kerja sama ASEAN di bidang sosial budaya juga meliputi kerja sama pemuda dalam bentuk pertukaran pemuda yang ditangani oleh Senior Officials Meeting on Youth (SOMY). Dalam kerja sama kesehatan ASEAN, khususnya dalam kerangka ASEAN Plus Three (ASEAN+China, Jepang dan Republik Korea) telah dilakukan kerja sama penaggulangan penyakit menular yang juga diarahkan bagi penanggulangan virus Avian Influenza/AI melalui the ASEAN Plus Three Emerging Disseases Programme (ASEAN+3 EID Programme).

Dalam rangka meningkatkan kerjasama ASEAN—yang harus didukung oleh kesesuaian antara rencana kerjasama ASEAN dengan rencana pembangunan dari Negara-negara ASEAN, pada tanggal 6-7 Juli 2006 telah diselenggarakan The Fifth ASEAN Senior Officials Meeting on Development Planning (SOMDP ke-5) di Kuala Lumpur, Malaysia. SOMDP ke-5 ini diselenggarakan atas kesepakatan sidang sebelumnya di Bali, tanggal 14 -15 Juli 2005, dan rekomendasi sidang ASC 2/39 di Jakarta, tanggal 18-19 Januari 2006. Sidang dihadiri oleh delegasi dari seluruh negara ASEAN, kecuali Laos, serta Sekretariat ASEAN. Sidang ini membahas peran dan fungsi dari SOMDP berdasarkan draft TOR SOMDP (yang telah disepakati pada pertemuan SOMDP ke-3 di Jakarta tahun 1997) dan usulan TOR SOMDP dari Malaysia.

4. Langkah Pendekatan RI di Timur Tengah (Pendekatan RI terhadap Isu Israel – Palestina)

Dukungan Indonesia bagi Palestina dipastikan memberikan nuansa positif dan signifikan bagi kinerja politik luar negeri Indonesia yang mulai pro aktif dan high profile dalam turut membantu menciptakan perdamaian dunia sesuai dengan amanat UUD 1945. Sekalipun Indonesia menyadari bahwa dalam melaksanakan peran aktif Indonesia sebagai mediator dalam proses perdamaian Timur Tengah sulit diwujudkan karena masih terkendala baik oleh faktor kapasitas internal maupun dominasi eksternal yang sulit dilepaskan dari tangan AS sebagai satu-satunya negara super power di dunia yang mempunyai hubungan baik dengan kedua belah pihak yang bersengketa (Israel-Palestina)

Indonesia berdasarkan kapasitasnya sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia telah mengambil upaya-upaya untuk menengahi konflik Arab-Israel, khususnya konflik Palestina dan Israel. Posisi Indonesia sejak lama mendukung terus berlanjutnya proses penyelesaian damai Timur Tengah serta menyatakan komitmennya bagi kemerdekaan Palestina dan pembentukan negara Palestina yang berdaulat dan langgeng serta hidup berdampingan secara damai dengan Israel.

Selama ini kebijakan Indonesia terhadap konflik Israel-Palestina telah konsisten untuk memperjuangkan terwujudnya perdamaian di Timur Tengah, Indonesia secara konsisten mendukung perjuangan bangsa Palestina berdasarkan Resolusi DK-PBB No. 242 (1967) dan No. 338 (1973), yang menyebutkan pengembalian tanpa syarat semua wilayah Arab yang diduduki Israel dan pengakuan atas hak-hak sah rakyat Palestina untuk menentukan nasibnya sendiri, mendirikan negara di atas tanah airnya sendiri dengan Al-Quds As-Sharif (Jerusalem) sebagai ibukotanya serta prinsip “land for peace”. Indonesia selalu menyambut baik upaya perdamaian yang sejalan dengan resolusi-resolusi yang telah dikeluarkan oleh baik PBB maupun OKI, termasuk di antaranya Konferensi Perdamaian Madrid (1991), Oslo (1993), Sharm Al Sheikh (1999), Inisiatif Perdamaian Liga Arab (2002) serta Peta Jalan Perdamaian (Road Map - 2003) gagasan quartet AS, Russia, PBB dan Uni Eropa yang diharapkan dapat kembali dilaksanakan.

Indonesia berketetapan untuk tidak akan menjalin hubungan diplomatik dengan Israel sebelum seluruh penyelesaian damai masalah Timur Tengah antara Arab-Israel tercapai. Dalam kaitan ini, Indonesia mengijinkan hubungan antar bisnis dan antar rakyat selama tidak melibatkan simbol-simbol kenegaraan dan instansi pemerintah, seperti kunjungan KADIN ke Israel yang baru lalu.

Terkait dengan serangan Israel di Qana, Lebanon Selatan, Pemerintah Indonesia telah menyatakan dengan tegas mengutuk tindak kriminal yang dilakukan oleh Israel di luar batas perikemanusiaan. Agresi militer Israel yang dilakukan secara membabi buta, merupakan pelanggaran berat hukum internasional, termasuk hukum perang, yang melarang mentargetkan penduduk sipil (non – combatants). Tindakan keji tersebut sangat bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan universal.

5. Peran Indonesia dalam keanggotaan Dewan HAM PBB

Indonesia telah terpilih menjadi anggota Dewan HAM pada Sidang Majelis Umum PBB tanggal 9 Mei 2006 dengan sangat meyakinkan, yaitu didukung oleh 165 suara jauh di atas suara yang dibutuhkan yaitu 96 suara. Dalam kaitan ini, Indonesia bersama para anggota Dewan lainnya dihadapkan pada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam rangka memungkinkan operasionalisasi Dewan HAM, terutama untuk menetapkan struktur, mandat, prosedur termasuk mempersiapkan agenda sidang perdana Dewan pada tanggal 19 Jun 2006. Oleh karena itu, anggota-anggota Dewan HAM yang pertama kali terpilih, termasuk Indonesia, akan memainkan peranan sangat penting dalam pengambilan berbagai keputusan guna mendukung terbentuknya Dewan HAM yang kuat dan memenuhi aspirasi masyarakat internasional.

Kiranya perlu kita akui bahwa banyak capaian yang diperoleh Indonesia di bidang HAM dewasa ini, dan hingga kini banyak sekali langkah maju yang sudah dicapai, antara lain ratifikasi perangkat HAM internasional dan nasional, yakni perangkat HAM nasional yang baik seperti UU HAM dan UU Pengadilan HAM, termasuk Rencana Aksi Nasional HAM yang berisi kebijakan atau langkah kongkret di bidang pemajuan dan perlindungan HAM.

Sebenarnya, semenjak tahun 1950 Indonesia telah tercatat sebagai peserta aktif dalam berbagai kegiatan internasional, namun belum ditunjukkan dalam konteks HAM, khususnya Komisi Hak Asasi Manusia (KHAM) yang terbentuk sejak tahun 1946. Argumentasi klasik yang selalu dikemukakan antara lain karena adanya anggapan HAM sebagai produk Barat, suatu pandangan yang terus terbawa hingga dekade tahun 1990-an.

Namun sejak tahun 1990-an terjadi perubahan dan kemajuan. Pada tahun 1990 Indonesia mencalonkan diri dan terpilih sebagai anggota KHAM untuk periode tahun 1991 sampai dengan tahun 1993. Selanjutnya, Indonesia secara berturut-turut terpilih menjadi anggota KHAM untuk periode 1993-2006, kecuali tahun 2003.

Pandangan masyarakat internasional terhadap keadaan HAM di tanah air juga semakin baik. Saat ini, misalnya, terdapat apresiasi atas keberhasilan Indonesia di bidang HAM dan demokrasi. Sebagai contoh, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya yang sebelumnya bersikap miring terhadap kondisi HAM dan demokratisasi di Indonesia, secara terbuka dalam berbagai persidangan internasional telah memuji Indonesia yang berhasil menjalankan proses demokratisasi sehingga menjadi negara demokrasi terbesar ketiga di dunia.

Sepanjang tahun 2005 hingga pertengahan 2006 Indonesia telah mampu meraih berbagai capaian diplomasi. Terpilihnya Indonesia pada seluruh badan baru yang saat ini berhasil dibentuk di bawah program reformasi menyeluruh PBB, seperti Dewan HAM, Peace Building Commission, dan Democracy Fund’s Advisory Board menunjukkan bahwa terdapat pengakuan bahwa reformasi dan demokratisasi di Indonesia membawa perbaikan dan kemajuan. Hal 08 - 20
ini membuat kita bisa lebih percaya diri untuk terus tampil dan berperan dalam hubungan antar bangsa.

Kemajuan dari proses reformasi dan demokratisasi telah memungkinkan Indonesia lebih siap dalam guliran proses globalisasi dan, bahkan, menempatkan Indonesia dalam arus utama (mainstream) masyarakat global. Tidak ada kecanggungan sama sekali bagi Indonesia dalam diskursus global mengenai globalisasi, good governance, pemajuan dan perlindungan HAM, anti-korupsi dan perdagangan bebas. Namun, kita tidak perlu bersikap puas diri dengan segala apresiasi yang disampaikan masyarakat internasional atas keberhasilan proses demokratisasi kita; bahkan hal tersebut perlu kita jadikan sebagai pendorong untuk terus melakukan perbaikan di berbagai bidang, terutama dalam bidang HAM dan demokratisasi.

6. Dialog antaragama (interfaith dialogue)

Selama ini pemerintah RI telah menyelenggarakan berbagai dialog antaragama. Tahun ini beberapa dialog antaragama sebagai tindak lanjut atas kegiatan sebelumnya secara konsisten dilakukan, seperti:
a. Interfaith Dialogue kedua telah dilaksanakan di Cebu, Filipina tanggal 14-16 Maret 2006 sebagai kelanjutan dari Interfaith Dialogue di Jogja, 2004.
b. ASEM Interfaith Dialogue yang telah dibuka oleh Presiden tanggal 21 Juli 2005 di Bali dan berlanjut di Cyprus tanggal 3-5 Juli 2006.
c. Interfaith Dialogue dalam kerangka Asia Pacific Economic Cooperation (APEC) dalam pertemuan Tingkat Pejabat Tinggi (Senior Officer Meeting-SOM) I di Hanoi, tanggal 1-2 Maret 2006. Prakarsa tersebut telah masuk menjadi agenda dan dibahas dalam SOM II APEC bulan Mei 2006 dan diupayakan sudah dapat dilaksanakan sebelum pertemuan para pemimpin APEC bulan Oktober 2006.
Indonesia juga telah melakukan beberapa rangkaian Interfaith Dialogue secara bilateral dengan beberapa negara yaitu:
a. Australia, diselenggarakan di Melbourne dan Sydney tanggal 27 s/d 30 September 2005.
b. Vatican, diselenggarakan di Vatikan tanggal 29 September 2005.
c. Belanda, diselenggarakan di Den Haag tanggal 28 Februari s/d 1 Maret 2006.

Serangkaian kegiatan interfaith tersebut telah memperluas pandangan terhadap keberadaan ragam agama dan kepercayaan di suatu negara. Negara-negara dengan paham sekuler mulai dapat melihat bahwa membicarakan suatu kepercayaan bukanlah hal yang harus dihindari, tetapi harus disadari sehingga dapat tercipta rasa saling menghargai dan toleransi. Hal ini terlihat dengan keinginan beberapa negara untuk melakukan bilateral Interfaith Dialogue dengan Indonesia seperti yang telah disampaikan oleh Spanyol, Inggris dan beberapa Negara Eropa lainnya.

7. Masalah Nuklir Iran

Indonesia mengakui hak setiap negara untuk mendapatkan akses teknologi nuklir yang digunakan untuk maksud damai sesuai dengan kewajiban yang ditetapkan International Atomic Energy Agency (IAEA) safeguard agreements. Indonesia prihatin dengan perkembangan masalah nuklir Iran, dan mengharapkan Iran dan pihak-pihak yang terkait agar mencapai penyelesian secara damai melalui dialog dan negosiasi. Indonesia juga berharap agar Iran bersikap lebih fleksibel dalam konteks pengayaan uranium sehingga memberikan peluang pada proses negosiasi dan memungkinkan tercapainya penyelesaian diplomatik.

Indonesia telah melakukan langkah-langkah dalam upaya penyelesaian damai krisis nuklir Iran diantaranya dengan melakukan kunjungan ke Teheran, Iran pada tanggal 25 Januari 2006 dan bertemu dengan Presiden Iran, Menlu Iran serta Ketua Tim Negosiasi Iran. Dalam pertemuan tersebut Indonesia telah menyampaikan bahwa sebagai sesama negara penandatangan Non-Prolifiration Treaty (NPT), Indonesia mendukung program pengembangan nuklir Iran untuk tujuan damai. Namun Indonesia menentang apabila pengembangan nuklir tersebut diperuntukkan untuk kepentingan militer. Indonesia mendesak Pemerintah Iran untuk dapat bekerja sama dengan IAEA dan melaksanakan seluruh kewajibannya sebagaimana terdapat ketentuan IAEA; mempertimbangkan secara positif usulan Rusia untuk melaksanakan pengayaan uranium di Rusia serta mempertimbangkan kembali keputusan untuk menyegel reaktor nuklir di Iran. Tindakan simpatik Iran diyakini oleh Indonesia dapat meningkatkan dukungan dunia internasional kepada Iran.
Indonesia dalam kaitannya dengan isu nuklir Iran telah menyatakan posisi abstainnya dalam Sidang darurat Dewan Gubernur IAEA tanggal 4 Februari 2006. Indonesia menilai keputusan yang terburu-buru untuk membawa masalah Iran ke DK-PBB akan dapat membahayakan proses confidence building measures. Indonesia menegaskan kembali posisinya bahwa masalah nuklir Iran merupakan masalah yang dapat membahayakan keamanan internasional apabila ditangani dengan penggunaan instrumen militer. Oleh karena itu, Indonesia menginginkan agar semua pihak menggunakan jalur dialog guna menyelesaikan masalah nuklir Iran secara damai.

8. Perlindungan WNI di Luar Negeri

Berbagai kerja sama yang telah dibangun dan dibina selama ini merupakan salah satu bentuk upaya Pemerintah untuk meminimalisir kendala dana yang terbatas tetapi tetap mengacu pada suksesnya misi dan tugas Pemerintah (mission oriented) dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan WNI di luar negeri. Di samping itu, Pemerintah juga terus meningkatkan koordinasi internal yang intensif (Departemen Luar Negeri dan Departemen terkait lainnya seperti: Departemen Perhubungan, Departemen Sosial, Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Departemen Kelautan dan Perikanan, Departemen Hukum dan HAM dan sebagainya) mengingat permasalahan WNI tidak hanya mengenai Tenaga Kerja Indonesia (TKI), tetapi juga Anak Buah Kapal, WNI dengan tindak kriminal, narkoba, terlantar, hilang dan lain-lain.

Disamping itu, Pemerintah juga terus melakukan pendekatan dan kerja sama dengan berbagai LSM yang memiliki kepedulian terhadap isu-isu perlindungan WNI di luar negeri, khususnya para tenaga kerja Indonesia di luar negeri. Kerja sama tersebut dipandang perlu selain untuk mendukung upaya-upaya Pemerintah dan Perwakilan RI di luar negeri dalam memberikan perlindungan kepada WNI di luar negeri, sekaligus untuk memberikan pemahaman yang benar mengenai kendala-kendala yang dihadapi baik oleh Departemen Luar Negeri maupun Perwakilan RI di luar negeri dalam melakukan upaya-upaya perlindungan tersebut.
a. Melalui Perwakilan-Perwakilan RI di berbagai negara, telah banyak kasus-kasus yang dialami oleh WNI yang berada di luar negeri ditangani dengan seksama. Beberapa kasus atau masalah yang cukup menonjol dan dapat diselesaikan dengan baik serta mendapat perhatian media massa yang cukup besar antara lain pemulangan jenazah Perry Pattiselano, salah seorang korban aksi terorisme berupa bom bunuh diri di Hotel Grand Hyatt Amman, Jordan pada tanggal 9 September 2005; pembebasan Ahmad Resmiadi, Kapten Kapal Bonggaya 91, yang diculik dan disandera oleh sebuah kelompok bersenjata di Filipina Selatan pada tanggal 10 September 2005; serta penanganan kasus ditangkapnya 2 (dua) orang WNI di Honolulu, Hawaii, AS, oleh pihak berwajib AS atas tuduhan pembelian senjata-senjata secara tidak sah (illegal) pada bulan April 2006.
b. Berbagai permasalahan yang kerap dihadapi oleh para TKI/Tenaga Kerja Wanita (TKW) juga telah ditangani dengan baik, seperti pemenuhan hak-hak para TKI/TKW oleh majikan mereka, pembayaran uang santunan kematian serta penyampaian uang asuransi. Harus diakui bahwa sebagian besar permasalahan yang dihadapi oleh WNI di luar negeri adalah masalah ketenagakerjaan, utamanya yang melibatkan TKI/TKW, nelayan dan anak buah kapal. Namun, terdapat juga kasus-kasus lain seperti WNI terlantar, mahasiswa/pelajar bermasalah hingga kasus perdagangan narkoba dan penyelundupan manusia.
c. Mengingat banyaknya masalah yang melibatkan TKI di luar negeri, maka perlu ditingkatkan kerja sama yang telah dirintis dengan ILO dan IOM untuk meningkatkan kualitas pelayanan kasus-kasus WNI di luar negeri. Bantuan yang diberikan ILO tidak berupa soft money tetapi berwujud pendanaan bagi
program-program seperti Pelatihan Staf Perwakilan RI Malaysia Tahap I (untuk Perwakilan RI di Malaysia), tanggal 16-18 Desember 2005, Tahap II untuk wilayah Asia Pasifik, tanggal 18-21 Mei 2006 dan Tahap III untuk kawasan Timur Tengah, tanggal 18-21 Mei 2006. selain itu juga untuk program Pengembangan Modul Migrant Workers untuk dimasukkan dalam kurikulum sekolah berjenjang diplomat Deplu tingkat dasar, madya dan utama di Pusdiklat Deplu.
d. Sementara itu, hingga saat ini terus dilakuan pembahasan tingkat teknis dengan Bank Dunia menyangkut hibah yang diberikan lembaga tersebut kepada Deplu guna mengembangkan berbagai program penanganan buruh migran.
Di samping itu, Pemerintah Indonesia telah mengadakan perjanjian bilateral/Memorandum of Understanding (MOU) mengenai tenaga kerja dengan Malaysia, Jordan dan Korea Selatan. Di samping pembuatan MOU dengan negara-negara tujuan TKI, saat ini sedang giat dijajaki kemungkinan untuk membuat perjanjian yang lebih rinci dengan negara-negara sahabat dalam bentuk Mandatory access on Consular Notification” (MCN). Dalam perjanjian MCN akan diatur masalah pemindahan/transfer jenazah, korban kekerasan, dan lain-lain. Hingga saat ini telah dilakukan pembicaraan mengenai MCN dengan beberapa negara, yaitu Australia, Malaysia, Amerika Serikat, Belanda, Yunani dan Jepang. Selain itu, Kuwait juga telah mengindikasikan kesediaannya untuk membuat perjanjian MCN dengan Indonesia.

9. Kerja Sama Bilateral

a. Kebijakan Indonesia dalam hubungan bilateral dengan Australia.
Untuk meningkatkan kerja sama bilateral kedua negara, sekaligus dalam upaya mengurangi potensi konflik yang dapat muncul, beberapa saran rekomendasi terhadap Kebijakan Luar Negeri Indonesia adalah:
Selama beberapa tahun terakhir ini, Indonesia berhasil mengubah potensi konflik menjadi areas of cooperation dalam menghadapi kejahatan internasional yang terkait dengan illegal migrants, money laundering, dan terorisme. Diantaranya adalah penandatanganan Memorandum of Understanding on Combating International Terrorism between the Republic of Indonesia and Australia pada tanggal 7 Februari 2002 dan diperpanjang untuk setahun berikutnya pada tanggal 7 Februari 2003. Kedua negara juga telah menyelenggarakan Bali Regional Ministerial Conference on People Smuggling, Trafficking in Persons and Related Transnational Crime tahun 2002 dan 2003; Regional Ministerial Conference on Combating Money Laundering and Terrorist Financing tahun 2002.

Semenjak terpilihnya Soesilo Bambang Yudhoyono sebagai presiden RI, hubungan Indonesia - Australia mengalami kemajuan yang berarti. Hal ini tercermin dari kedatangan Perdana Menteri Howard pada pelantikan Presiden Yudhoyono bulan Oktober 2004 di Jakarta. Pada tahun yang sama, juga telah diadakan Bali Regional Ministerial Conference on Counter Terrorism. Sementara pada tanggal 3–6 April 2005, Presiden Susilo Bambang Yudoyono melakukan kunjungan ke Australia dan menghasilkan “Joint Declaration on a Comprehensive Partnership”. Kemitraan komprehensif yang ditandatangani oleh Presiden Yudhoyono dan PM Howard tersebut akan menjadi payung pengaturan kerja sama kedua negara di bidang politik dan keamanan, ekonomi, serta sosial budaya.

b. Kebijakan Indonesia dalam hubungan bilateral dengan India
Pada tanggal 21-24 November 2005, Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono telah mengadakan kunjungan kenegaraan ke India atas undangan PM Manmohan Singh. Dalam kunjungan tersebut, kedua kepala Negara telah menandatangani Pernyataan Bersama yang dikenal dengan nama Joint Declaration between the Republic of Indonesia and the Republic of India. Pernyataan Bersama tersebut memuat kesepakatan kedua negara untuk membangun New Strategic Partnership yang didasarkan pada kesamaan nilai-nilai, komitment terhadap pluralisme demokrasi, supremasi hukum dan multilateralisme dalam hubungan internasional yang diharapkan dapat memperkuat dimensi hubungan bilateral di sektor ekonomi, sosial dan politik sehingga dapat melayani kepentingan rakyat kedua negara khususnya, serta membantu meningkatkan kerja sama keamanan dan stabilitas regional. Selain Pernyataan Bersama tersebut, telah ditandantangi juga 3 (tiga) buah MOU antara Pemerintah RI dengan Pemerintah India yaitu : MoU between the Ministry of Marine Affairs and Fisheries of the Republic of Indonesia and the Ministry of Agriculture of the Republic of India on Marine and Fisheries Cooperation; MoU between the Department of Foreign Affairs of the Republic of Indonesia and the Ministry of External Affairs of the Republic of India on Training Cooperation; dan Joint Study Group dalam kerangka Comprehensive Economic Cooperation Agreement (CECA) between the Government of the Republic of Indonesia and the Government of the Republic of India.

Di bidang ekonomi, kerja sama RI-India ditandai dengan telah ditandatanganinya beberapa persetujuan bilateral kedua negara dalam berbagai bentuk MoU. Dalam bidang perdagangan, neraca perdagangan RI-India dalam 5 tahun terakhir ini selalu menunjukkan posisi surplus bagi Indonesia.
c. Kebijakan Indonesia dalam Melaksanakan Diplomasi Ekonomi terhadap Negara-negara Afrika

Untuk saat ini, Pemerintah Indonesia telah memberikan perhatian utama khususnya kepada negara-negara seperti Afrika Selatan, Nigeria, Kenya, Tanzania, Tunisia, dan Aljazair, serta negara-negara kunci lainnya. Penunjukkan Negara-negara tersebut sebagai “entry point trading partners” diharapkan dapat membuka peluang untuk melakukan re-ekspor produk Indonesia ke Negara-negara di kawasan Afrika lainnya.

Sejauh ini, tengah dijajaki pula inisiatif lain seperti pendirian Pasar Bersama Indonesia-Afrika Selatan. Dalam kaitan tersebut, KADIN Indonesia Komite Afrika bagian Selatan dan G-15 telah mensponsori berdirinya House of Indonesia Distribution Center di Pelabuhan Durban yang kemudian dijadikan entry point bagi barang-barang ekspor Indonesia ke berbagai pasar negara Afrika bagian Selatan lainnya atau negara-negara yang tergabung dalam Southern African Development Community (SADC).

Indonesia telah mendirikan Indonesian Trade Promotion Centre (ITPC) di 6 (enam) kota-kota besar di kawasan Afrika melalui koordinasi antara Badan Pengembangan Ekspor Nasional (BPEN), Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), dan pemanfaatan skema pembiayaan Bank Pembangunan Islam (IDB). Pada saat penyelenggaraan KTT Asia Afrika di Jakarta pada bulan April 2005 lalu, telah dideklarasikan pembentukan New Asian-African Strategic Partnership (NAASP) yang merupakan salah satu pencapaian penting dalam upaya peningkatan kerja sama internasional Indonesia dengan kawasan Afrika. Indonesia memainkan peran yang signifikan dalam melahirkan inisiatif tersebut bersama dengan Afrika Selatan sebagai co-chairman. Kemitraan strategis tersebut diharapkan akan lebih dapat melibatkan dan meningkatkan people-to-people contact melalui kerja sama yang terjalin di sektor-sektor akademis dan kelompok-kelompok masyarakat dengan dukungan pemerintah. Inisiatif tersebut memiliki potensi besar untuk membawa Indonesia berpartisipasi lebih aktif lagi di kawasan Afrika, khususnya dalam kerangka pencapaian Millenium Development Goals (MDGs) yang telah ditetapkan oleh PBB.

d. Kebijakan Indonesia terhadap Amerika Utara dan Tengah

Hasil-hasil penting yang dicapai dari pembinaan hubungan Indonesia dengan negara-negara di sub kawasan Amerika Utara dan Tengah antara lain berupa:
1). Dalam kerja sama keamanan, pada tahun 2006 AS memberi bantuan senilai US$1 juta kepada angkatan laut Indonesia, dan bantuan senilai US$19 juta untuk memperkuat survaillence Indonesia di selat-selat yang padat dilalui kapal asing.

2). Dalam kerja sama militer, Pemerintah AS telah mencabut embargo persenjataan dan kerja sama militer terhadap RI serta mengusulkan peningkatan hubungan dalam suatu "strategic partnership". Sebagai tindak lanjutnya, pada tahun 2006, personil TNI telah dapat mengikuti program International Military Education and Training (IMET) serta membeli peralatan persenjataan AS.
08 - 28
3). Pada tahun 2005, ekspor Indonesia ke AS mengalami peningkatan 12,66% dari US$10,81 miliar pada tahun 2004 menjadi US$13,74 miliar pada tahun 2005. Pada tahun 2005, nilai investasi AS mencapai US$91,2 juta dalam 44 proyek. Investasi AS di sektor minyak dan gas masih merupakan yang terbesar pada tahun 2005.
4). Dalam meningkatkan kerja sama ekonomi, AS telah menawarkan pembentukan forum bilateral untuk tingkat pejabat tinggi dan Menteri berupa Strategic Economics Engagement Dialogue, yang akan menjadi payung dari forum bilateral lainnya yang sudah ada dan dilaksanakan pada tingkat sektoral.
5). Dalam kerja sama counter terrorism, AS membantu pengembangan kinerja Polri melalui pembentukan Counter- Terrorism Task Force, intelligence sharing, bantuan peralatan dan pelatihan dalam membantu capacity building Polri.
e. Kebijakan Indonesia terhadap Amerika Selatan dan Karibia

Kerja sama dengan negara-negara di kawasan Amerika Selatan dan Karibia memberi hasil di berbagai bidang. Hasil yang dicapai di bidang politik, terutama berupa kesepakatan pengaturan saling dukung dalam pencalonan di Organisasi Internasional yang secara positif mendukung terpilihnya Indonesia sebagai anggota Dewan HAM pada Mei 2006. Di lain pihak hubungan bilateral dengan negara-negara di kawasan juga difokuskan pada upaya peningkatan hubungan ekonomi, perdagangan, sosial dan budaya melalui berbagai program memperkenalkan potensi ekonomi dan pariwisata Indonesia. Upaya tersebut telah memberi hasil berupa peningkatan volume perdagangan Indonesia dengan 19 negara di kawasan yang mencapai nilai US$2.40 miliar (2005) dibandingkan tahun 2003 senilai US$972 juta.
f. Kebijakan Indonesia terhadap Eropa Barat
Hasil-hasil penting yang dicapai dari pembinaan hubungan Indonesia dengan negara-negara di sub kawasan Eropa Barat antara lain berupa:
08 - 29
1) Kunjungan kerja Perdana Menteri Belanda, Jan Peter Balkenende, ke Indonesia tanggal 7–8 April 2006 yang menegaskan dukungan atas integritas NKRI serta menyampaikan penghargaan atas kebijakan Pemri dalam mereview kebijakan Visa on Arrival (VoA), dan menyambut baik rencana pelaksanaan Interfaith Dialogue di Indonesia.
2) Kunjungan kerja Perdana Menteri Inggris, Tony Blair, ke Indonesia tanggal 29-30 Maret 2006, yang menekankan pentingnya upaya peningkatan kerja sama dan dialog bilateral, regional dan global, serta mengharapkan agar Indonesia-UK Partnership Forum dapat membahas peluang kerja sama di bidang perdagangan dan investasi, counter-terrorism, keamanan dan militer.
3) Ditandatanganinya kesepakatan damai antara Pemerintah Republik Indonesia (Pemri) dengan Gerakan Aceh Merdeka pada tanggal 15 Agustus 2005 di Helsinki, Finlandia. Tercapainya kesepakatan tersebut tidak terlepas dari hubungan baik antara negara-negara Uni Eropa yang mendukung kesatuan RI dan penyelesaian masalah separatisme dengan dialog dan perundingan.
4) Saling kunjung antar pejabat-pejabat tinggi RI dengan pejabat counterpart-nya di negara-negara wilayah Eropa Barat dan adanya hubungan baik antara Pemri dengan negara-negara di wilayah Eropa Barat yang menghasilkan penandatanganan persetujuan di berbagai bidang baik politik, ekonomi dan sosial budaya, serta pemberian bantuan bagi tahap rekonstruksi dan rehabilitasi di wilayah yang terkena bencana tsunami.
g. Kebijakan Indonesia terhadap Eropa Tengah dan Timur
Hasil-hasil penting yang dicapai dari pembinaan hubungan Indonesia dengan negara-negara di Sub Kawasan Eropa Tengah dan Timur antara lain berupa:
1) Semakin intensifnya dialog mengenai masalah-masalah politik berkaitan dengan kerja sama regional dan isu-isu internasional yang menjadi kepentingan bersama maupun dari sudut
08 - 30
peningkatan kerja sama ekonomi seperti meningkatnya angka perdagangan, kerja sama investasi dan keuangan, pariwisata, kerja sama iptek termasuk teknik-militer dan sosial budaya.
2) Berdasarkan data statistik Indonesia, pada periode 2002-2005 terjadi peningkatan volume perdagangan dari US$ 778.252.520 (2002) menjadi US$ 1.581.690.117 (2005) atau meningkat 103%. Untuk komponen ekspor mengalami peningkatan dari US$ 416.735.226 (2002) menjadi US$ 705.672.961 (2005) atau naik sebesar 69%. Hal ini menunjukkan kawasan Eropa Tengah dan Timur mulai berkembang menjadi pasar alternatif bagi ekspor Indonesia.
3) Di bidang investasi dewasa ini sedang dilakukan perundingan dengan negara-negara Eropa Tengah dan Timur seperti:
a. Pembangunan proyek kelistrikan, jalan kereta api dan pelabuhan oleh investor swasta Hongaria di Sumatra Selatan;
b. Proyek kelistrikan oleh investor Romania di Kalimantan Selatan;
c. Proyek pembuatan kapal-kapal patroli di Surabaya dan proyek kerja sama pembuatan sky-truck di Bandung oleh investor Polandia;
d. Proyek bandar udara dan rencana kerja sama patungan industri otomotif oleh investor Ceko;
e. Rencana kerja sama investasi RI-Rusia untuk proyek infrastruktur, kerja sama iptek di bidang penggunaan energi nuklir untuk maksud-maksud damai dan kerja sama kedirgantaraan dengan berbagai aplikasinya untuk pembangunan kemampuan ekonomi dan industri nasional.
f. Pemerintah Indonesia telah mengundang para investor Eropa Tengah dan Timur untuk turut ambil bagian dalam berbagai proyek yang ditawarkan pada event Infrastructure Summit 2006.
08 - 31
h. Kerja sama Indonesia – Timor Leste
Upaya rekonsiliasi dengan pemerintah dan rakyat Timor Leste telah memasuki babak baru dengan ditandatanganinya pembentukan Komisi Kebenaran dan Persahabatan Commission of Truth and Friendship (CTF) oleh Presiden RI dan Perdana Menteri Timor Leste. Melalui proses CTF diharapkan kebenaran dapat ditemukan dan rekonsiliasi antara kedua negara diperkuat, serta persahabatan dan kerja sama kedua negara dapat terus dimajukan. Keberhasilan proses ini dapat menepis argumen perlunya penyelesaian masalah bagian kelam sejarah Indonesia – Timor Leste melalui tribunal internasional.
Pertukaran kunjungan para pejabat tinggi kedua negara pun semakin meningkat untuk menyelesaikan berbagai masalah antara kedua negara, di antaranya masalah batas wilayah darat yang telah 96% diselesaikan melalui perjanjian. Dari segi ekonomi, saat ini terdapat keterkaitan erat dalam perdagangan kedua negara di mana Indonesia merupakan negara tujuan ekspor utama Timor Leste dan salah satu sumber impor utama barang-barang kebutuhan rakyat di negara tersebut.
Selama krisis politik yang terjadi di Timor Leste beberapa bulan terakhir, dan baru berakhir dengan pengunduran diri PM Mari Alkatiri dan perubahan beberapa posisi kabinet pemerintahan Timor Leste, Indonesia menempatkan diri sebagai tetangga yang siap memberikan bantuan dan tidak akan ikut campur sejauh tidak diminta secara formal. Kebijakan non-intervensi Indonesia dalam kaitan krisis Timor Leste cukup terjaga dan mendapat dukungan semua pihak di dalam negeri, termasuk TNI. Dan hal ini diakui berbagai pihak, termasuk Australia, dalam hal ini merupakan salah negara yang ikut mengirimkan pasukan militer untuk memulihkan stabilitas politik di negeri itu.
Kunjungan Perdana Menteri Timor Leste yang baru, Ramos Horta, ke Indonesia belum lama berselang, memberikan kesan yang baik terhadap posisi Indonesia dalam hubungannya dengan Timor Leste. Atas nama pemerintah Timor Leste, Ramos Horta menghargai peran Indonesia dalam memberikan bantuan dan menjaga hubungan baiknya dengan Timor Leste dalam masa-masa krisis. Pemerintah
08 - 32
Timor Leste juga membantah tuduhan-tuduhan adanya campur tangan Indonesia dalam munculnya krisis politik yang terjadi di negeri itu.
10. Kerja sama Intra Kawasan
a. Uni Eropa
Hubungan dan kerja sama Indonesia dengan negara-negara Eropa pada kurun waktu Agustus 2005-Agustus 2006 terus meningkat yang dapat dilihat pada kegiatan saling kunjung pada tingkat Pejabat Tinggi kedua pihak. Dari pihak Indonesia, Wakil Presiden telah berkunjung ke Brussels dan Helsinki sedangkan dari Eropa Indonesia menerima kunjungan kerja antara lain Perdana Menteri Belanda, Jan Peter Balkenende, Perdana Menteri Inggris, Tony Blair, dan kunjungan Sekretaris Jendaral Dewan Uni Eropa, Dr. Javier Solana.
Dalam konteks Uni Eropa, perkembangan hubungan terlihat pada terus berlanjutnya kerja sama "diplomasi kemanusiaan" pasca tsunami. Negara-negara anggota Uni Eropa, baik secara bilateral maupun dalam kerangka Uni Eropa bersama-sama dengan Komisi Eropa telah membantu Indonesia, mulai dari tahap tanggap darurat hingga tahap rekonstruksi dan rehabilitasi Aceh.
Kerja sama di Aceh berlanjut dan meningkat dengan dukungan Finlandia terhadap proses perundingan damai Aceh hingga ditandatanganinya Nota Kesepahaman Helsinki tanggal 15 Agustus 2005 dan dukungan Uni Eropa terhadap pelaksanaan Nota Kesepahaman Helsinki tersebut dengan mengirimkan personil Aceh Monitoring Mission (AMM) dan menyediakan dana untuk mendukung program reintegrasi. Dalam berbagai kesempatan pertemuan, para pejabat dari negara-negara anggota Uni Eropa, menyatakan Indonesia sebagai "a voice of democracy" di kawasan, menghargai upaya Indonesia untuk memperkuat struktur demokrasi dan mengembangkan nilai-nilai HAM di kawasan.
08 - 33
b. Pertemuan Pertama Pejabat Tinggi Asia Pacific Economic Cooperation (SOM I APEC)
Berkaitan dengan kerjasama Indonesia dalam forum APEC (Asia Pacific Economic Cooperation), pada tanggal 2 Maret 2006, bertempat di Hanoi, Vietnam telah diselenggarakan Pertemuan Pertama Pejabat Tinggi APEC (SOM I APEC). Pertemuan SOM I APEC tersebut, diawali dengan pertemuan sub-fora dan fora APEC pada tanggal 20-28 Februari 2006. Adapun tema pertemuan APEC tahun 2006 ini adalah : ”Towards a Dynamic Community for Sustainable Development and Prosperity”. Dalam pertemuan tersebut, Indonesia mengemukakan beberapa isu yang menjadi kepentingan dan prioritas Indonesia. Isu-isu tersebut antara lain adalah : (i) implement the Busan Roadmap; (ii) Enhance Competitiveness of Small and Medium Enterprises; (iii) Health Security; (iv) Disaster Preparedness; (v) Energy Security; (vi) Anti Corruption; dan (vii) Tourism and Cultural Exchange.
c. Kerja Sama Asia - Afrika
Konferensi Tingkat Tinggi Asia – Afrika (Asian-African Summit) tahun 2005 yang diikuti oleh banyak pihak merupakan suatu keberhasilan Indonesia dalam membangun forum kerja sama antar negara di kedua benua tersebut, dan merupakan tantangan sendiri yang harus dihadapi. Kepemimpinan Indonesia dan Afrika Selatan harus dibuktikan dengan langkah konkrit. Dalam kaitan itu, Indonesia telah melakukan serangkaian upaya untuk mengimplementasikan hasil-hasil KTT tersebut. Saat ini telah dibuat suatu kerangka acuan kerja sama dalam bentuk matriks kegiatan berisi program-program yang akan dilaksanakan baik dalam bidang politik, ekonomi maupun sosial budaya.
Kegiatan yang sedang dijajaki saat ini antara lain rencana penyelenggaraan Asian-African Conference on Capacity Building for Palestine dan Asian-African Communication Satellite. Indonesia bekerja sama dengan badan PBB khususnya United Nations Conference on Trade dan Development (UNCTAD) sedang mempersiapkan suatu needs assessment mengenai Palestina serta hal-hal lain terkait dengan Konferensi dimaksud. Indonesia masih 08 - 34
mempertimbangkan tempat dan waktu penyelenggaraan konferensi tersebut dengan memperhatikan perkembangan yang terjadi di Palestina dan Israel.
Sementara itu Indonesia bekerja sama dengan pihak swasta sedang mengupayakan kerja sama satelit Asia-Afrika. Keikutsertaan sektor swasta dalam kerja sama satelit komunikasi ini diharapkan dapat mendorong peran swasta yang lebih besar dalam kerja sama Asia-Afrika.
d. ASEAN Regional Forum (ARF)
ARF yang dibentuk oleh ASEAN pada tahun 1994 telah memainkan peran penting dalam pemeliharaan stabilitas dan keamanan di Asia Pasifik. Dialog dan konsultasi yang semakin terbuka telah memperkuat pembangunan rasa saling percaya (Confidence Building Measures) di antara negara-negara peserta, menghindari atau mengurangi rasa saling curiga dan membuka peluang kerjasama dalam menanggulangi isu-isu yang menjadi tantangan bersama kawasan seperti penanggulangan terorisme dan kejahatan lintas negara, bencana alam, dan penyebaran flu burung.
Peningkatan kerjasama dalam penanggulangan bencana alam merupakan salah satu prioritas penting Indonesia mengingat rentannya posisi Indonesia terhadap bencana alam. Untuk itu, Indonesia terus mendorong upaya-upaya dalam rangka memperkuat komitmen dan kerjasama di bidang tersebut melalui antara lain pengajuan proposal ARF Statement on Disaster Management and Emergency Response yang selanjutnya disahkan dalam Pertemuan Tingkat Menteri ARF ke-13 di Kuala Lumpur pada tanggal 28 Juli 2006.
Perkembangan ARF dari tahap Confidence Building Measures menuju Confidence Building Measures dan Preventive Diplomacy sejak Pertemuan Tingkat Menteri di Vientiane, Laos bulan Juli 2005, merupakan suatu perkembangan penting ARF. Perkembangan tersebut semakin memantapkan peran ARF dalam pembangunan rasa saling percaya dan sekaligus pencegahan konflik dan eskalasi konflik di kawasan. Upaya-upaya demikian hendaknya dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip antara lain moving at a pace comfortable to all, tailor-
08 - 35
made, pemahaman sensitifitas suatu isu bagi negara-negara peserta tertentu, dan tetap menjaga peran ASEAN sebagai the primary driving force dalam proses ARF.
Untuk itu, Indonesia akan terus berupaya memainkan peran pro-aktif dalam ARF. Salah satu pendekatannya adalah dengan menjadi Ketua Bersama Intersessional Group on Confidence Building Measures and Preventive Diplomacy untuk tahun inter-sesi 2006-2007.
e. Asia Cooperation Dialogue (ACD)
Kesinambungan ketersediaan energi merupakan faktor pendukung penting bagi proses pembangunan. Termasuk Indonesia, yang saat ini merupakan salah satu negara dengan kebutuhan energi dalam kuantitas yang relatif besar. Dalam menjaga kepentingan dalam bidang energi, segala upaya dikerahkan baik dalam konteks domestik maupun internasional.
Dalam forum Asia Cooperation Dialogue (ACD), Indonesia merupakan salah satu penggerak utama (prime movers) bidang energy security bersama Bahrain, Indonesia, Kazakhstan, Qatar, China dan Filipina. Dengan demikian, Indonesia memiliki suatu leverage untuk menetapkan agenda kerjasama di bidang energy security di kawasan Asia melalui forum ACD bagi pencapaian kepentingan Indonesia dalam bidang tersebut.
Langkah awal Indonesia telah terlaksana melalui penyelenggaraan pertemuan pertama ACD Energy Forum di Bali akhir September 2005, yang telah berhasil mengindentifikasi berbagai sub-sektor kerjasama dalam bidang ini untuk menjaga kesinambungan dan keamanan energi di kawasan, meliputi antara lain penelitian dan pengembangan efisiensi energi, sumber energi baru dan terbarukan, pengembangan sistem pengilangan minyak strategis, perbaikan iklim investasi dan peningkatan peran swasta dalam pengembangan keamanan energi di kawasan. Beberapa sub-sektor kerjasama ACD dalam bidang keamanan energi tersebut telah diterapkan oleh Indonesia dalam konteks domestik. Iklim investasi telah diperbaharui, peran swasta diperluas melalui proses yang terbuka, serta
08 - 36
pengembangan bio-fuel sebagai sumber energi alternatif termasuk efisiensi penggunaan energi.
Mempertimbangkan kepentingan di bidang energi, Pemerintah RI bertekad untuk menerapkan sinergi kebijakan guna menjamin kesinambungan energi di tanah air. Pada saat yang sama, Indonesia akan mengejar berbagai kepentingan yang terkait dengan bidang ini melalui kerjasama kawasan maupun internasional, sebagaimana telah dilakukan melalui forum ACD.
f. Kerja Sama Ekonomi Subregional (KESR)
Kedekatan geografis merupakan salah satu faktor penting bagi jalinan kerjasama antar negara di suatu sub-kawasan tertentu. Menyadari hal tersebut, Indonesia juga memainkan peran aktif dalam berbagai upaya kerjasama untuk meningkatkan pembangunan dan ekonomi di kawasan yang saling berdekatan.
Bersama dengan Brunei Darussalam, Malaysia, dan Filipina; Indonesia memainkan peran penting dalam Brunei-Indonesia-Malaysia-Philippines – East ASEAN Growth Area (BIMP-EAGA). Kemudian bersama dengan Malaysia dan Thailand; Indonesia berpartisipasi dalam Indonesia-Malaysia-Thailand – Growth Triangle (IMT-GT). Kedua forum kerjasama tersebut ditujukan untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan ekonomi dan pembangunan. Sasaran besarnya adalah untuk menghilangkan kesenjangan di kawasan yang berdekatan. Dengan keanggotaan pada tingkat propinsi, kedua forum kerjasama tersebut dapat mengidentifikasi secara tepat ciri khas masing-masing daerah untuk dikembangkan menjadi kerjasama yang efektif dan efisien.
Dalam kerangka BIMP-EAGA, Indonesia telah menegaskan kembali perlunya situasi yang lebih kondusif bagi pengembangan usaha di wilayah BIMP-EAGA seperti masalah penyederhanaan dan harmonisasi regulasi/peraturan di bidang kepabeanan, imigrasi, karantina dan keamanan. Untuk lebih mendorong kemajuan kerjasama BIMP-EAGA, telah diadakan KTT BIMP-EAGA yang kedua bulan Desember 2005 di Kuala Lumpur yang telah menghasilkan Joint 08 - 37
Statement yang pada pokoknya berisikan arah kerjasama yang akan dilaksanakan serta pengesahan roadmap.
Di samping itu, Indonesia juga berperan aktif dalam mengembangkan kerjasama ekonomi sub-regional IMT-GT, yang ditunjukkan dengan suksesnya penyelenggaraan Pertemuan SOM dan PTM IMT-GT pertengahan Nopember 2005 di Pekanbaru, dalam rangka mempersiapkan KTT IMT-GT pertama di Kuala Lumpur bulan Desember 2005.
Dalam KTT IMT-GT termaksud, Para pemimpin IMT-GT telah memberikan “Future Direction” bagi peningkatan kerjasama IMT-GT, dengan mengeluarkan “Joint Statement” yang pada intinya menegaskan kembali pentingnya IMT-GT dalam proses dan pembangunan ASEAN guna memperkecil kesenjangan pembangunan di ASEAN dan perlunya mempercepat pembangunan ekonomi, serta menyetujui langkah-langkah pendekatan pragmatis guna meningkatkan kerjasama dimaksud seperti penyusunan roadmap.
Indonesia dapat semakin memainkan peran penting dalam mengarahkan kerjasama IMT-GT ke depan, mengingat Indonesia akan menjadi Ketua dalam KTT IMT-GT ke-2 yang akan diselenggarakan di Filipina akhir tahun ini.
Menyadari pentingnya hal tersebut, maka telah ditunjuk utusan khusus Presiden untuk kawasan ASEAN Timur atau East ASEAN Growth Area, yang antara lain bertugas untuk memberikan saran masukan, dan melakukan koordinasi dengan propinsi-propinsi yang termasuk dalam kerjasama itu melalui para kepala daerahnya. Diharapkan dengan segala upaya Pemerintah serta aktivitas kita dalam kerjasama sub regional tersebut, kita akan melihat peningkatan dalam pembangunan dan ekonomi daerah-daerah tersebut, khususnya yang berbatasan dengan negara lain.
g. Pacific Islands Forum (PIF)
Kerjasama dengan negara-negara di kawasan Pasifik merupakan bagian yang penting dan strategi dalam politik luar negeri Indonesia. Sebagai mitra dialog dalam Pacific Islands Forum (PIF), Indonesia telah melakukan serangkaian kerjasama dengan negara-negara
08 - 38
anggota PIF sebagai perwujudan dari Look East Policy politik luar negeri Indonesia dimana kawasan Pasifik merupakan pilar utama kedua setelah ASEAN.
Kerja sama Indonesia dengan negara-negara Pasifik dari tahun ke tahun terus meningkat. Berbagai bantuan teknis dalam bidang-bidang tertentu terus diberikan Indonesia ke negara-negara di Pasifik. Pelatihan microfinance yang telah diberikan Indonesia kepada negara-negara anggota PIF tahun 2005 telah disambut baik dan antusias oleh negara-negara penerima dan Sekretariat PIF. Dalam kaitan itu, mempertimbangkan besarnya manfaat dari pelatihan tersebut, pada tahun 2006 ini Indonesia kembali memberikan pelatihan termaksud. Kedekatan hubungan terasa semakin menguat dengan hadirnya para kepala negara/ pemerintah negara-negara Pasifik di Jakarta pada bulan April yang lalu dalam pertemuan United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific – Pacific Leader’s UNESCAP Special Session (UN-ESCAP PLUS).
Salah satu hal yang mengemuka dari pertemuan dengan para pemimpin Pasifik pada jamuan makan siang tanggal 10 April 2006 yang lalu adalah adanya keinginan kuat dari para pemimpin kepulauan Pasifik untuk melembagakan pertemuan antara Indonesia dengan negara-negara Pasifik, dengan tujuan mengembangkan kemitraan dan program-program kerjasama teknik yang workable dan dapat langsung berdampak pada peningkatan kesejahteraan rakyat. Untuk itu, direncanakan akan diselenggarakan pertemuan secara regular antara Indonesia dan negara-negara Pasifik.
h. Optimalisasi Peran Indonesia pada Organisasi Konferensi Islam
Pemerintah senantiasa berperan aktif dalam kegiatan OKI dalam rangka mengoptimalkan peran OKI dalam penanganan isu internasional. Indonesia telah berperan cukup besar di OKI terutama dalam proses penyelesaian konflik di Filipina selatan, namun manfaat yang diperoleh belum sebanding dengan kontribusi Indonesia
Beberapa hambatan dalam penigkatan peran OKI dalam kancah politik internasional antara lain:
08 - 39
1) OKI belum dapat berkontribusi secara maksimal baik di kancah politik internasional terutama yang terkait dengan dunia Islam maupun untuk memberikan manfaat kepada negara anggotanya.
2) Struktur, aturan, mekanisme, dan budaya organisasi OKI juga belum mencerminkan pengelolaan organisasi secara modern dan profesional.
i. Optimalisasi Diplomasi Dalam Upaya Menjawab Tantangan Ekonomi dan Pembangunan
Kompleksitas hubungan internasional dewasa ini menyebabkan pendekatan konvensional dalam hubungan ekonomi tidak lagi memadai untuk memetakan dan meraih peluang-peluang ekonomi yang ada. Keadaan demikian memaksa tiap negara, termasuk Indonesia untuk mampu melihat peluang dan mengambil terobosan diplomasi yang mengedepankan kepentingan ekonomi dan kesejahteraan ditengah ruang gerak negara yang semakin sempit.
Landasan kebijakan ekonomi yang tidak solid, mekanisme kelembagaan diplomasi ekonomi yang lemah dan sumberdaya manusia yang kurang kompetitif telah mengurangi kinerja diplomasi ekonomi Indonesia. Perumusan dan penerapan strategi diplomasi ekonomi yang komprehensif, melembaga, terintegratif dan berkesinambungan bagi pembangunan dan perekonomian Indonesia menjadi krusial.
Dalam konteks kelembagaan dan kebijakan, Departemen Luar Negeri (Deplu) telah menyikapinya dengan menyesuaikan struktur dan fungsi organisasi agar mampu menjawab tantangan sekarang dan di masa depan. Secara legal dan institusional, Deplu memiliki peran sebagai koordinator dan konsultan dalam pelaksanaan politik luar negeri Indonesia, yang mencakup berbagai bidang termasuk ekonomi. Hal itu diamanatkan oleh Undang Undang No. 37 tahun 1999 mengenai Hubungan Luar Negeri.
08 - 40
j. United Nations Economic and Social Commission for Asia Pacific (UN-ESCAP)
Dalam kerangka kerjasama Indonesia dalam forum United Nations Economic and Social Commission for Asia Pacific (UN-ESCAP), pada tanggal 6-12 April 2006, bertempat di Jakarta telah dilangsungkan Sidang Komisi ke-62 United Nations Economic and Social Commission for Asia Pacific (UN-ESCAP). Tema pertemuan tersebut adalah: ”Enhancing Regional Cooperation in Infrastructure Development, including that related to disaster management”. Dalam sidang ini juga telah disusun Road Map dalam rangka pengimplementasian Millennium Development Goals (MDG) sesuai kesepakatan pada pertemuan Regional Ministerial Meeting on MDGs in Asia Pacific di Jakarta pada bulan Agustus 2005. Dalam sidang ini juga telah didiskusikan isu-isu yang berkaitan dengan kerjasama regional, seperti isu mengenai pengelolaan globalisasi, pengurangan kemiskinan, dan penanganan isu-isu sosial yang berkembang di kawasan Asia Pasifik.
Di tengah-tengah sidang utama tersebut, dalam pertemuan ini, juga telah diselenggarakan kegiatan sampingan yaitu : (i) side event on MDGs; (ii) side event on gender dimension of international migration; (iii) exhibition; dan (iv) Asia Pacific Business Forum (APBF). Khusus mengenai APBF, forum ini bertujuan untuk memajukan dialog antara sektor swasta dengan pemerintah dalam menciptakan iklim usaha yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di kawasan Asia Pasifik. Kegiatan APBF ini mengangkat tema “Public-Private Partnership”.
Kemudian dalam sidang ini diselenggarakan pula pertemuan 15 orang Kepala Negara / Pemerintahan dari negara-negara Kepulauan Pasifik, yang dinamakan sebagai sesi PLUS (Pacific Leaders’ UN-ESCAP Special Session). PLUS ditujukan untuk mendiskusikan upaya percepatan laju pembangunan di negara-negara Kepulauan Pasifik dan mengintegrasikannya dengan dinamika pembangunan di negara-negara Asia.
Penyelenggaraan Sidang Komisi ini dan PLUS di Jakarta ini berikut berbagain kegiatan-kegiatan lainnya tersebut di atas merupakan suatu kehormatan tersendiri bagi bangsa Indonesia yang 08 - 41
mencerminkan kepercayaan dunia internasional, khususnya negara-negara Asia Pasifik dan semakin kondusifnya situasi tanah air serta pengakuan negara-negara sekawasan akan peran internasional kita.
III. TINDAK LANJUT YANG DIPERLUKAN
1. Penyelesaian masalah separatisme di Papua
Diplomasi Indonesia dalam konteks mengantisipasi potensi disintegrasi terus berupaya mencoba memperkuat hubungan dengan negara-negara di sekitar Papua dan membangun struktur-struktur baru, seperti melalui South West Pasific Dialogue yang beranggotakan enam negara. Selain itu, Indonesia telah menjadi mitra dialog Pasific Islands Forum (PIF). Pada PIF dimaksud, Indonesia selalu menjelaskan posisi dan kebijakan pemerintah tentang Papua. Setiap tahun forum ini selalu mengeluarkan pernyataan tentang Papua yang berisikan dukungan terhadap keutuhan dan kedaulatan Indonesia dan mendukung otonomi khusus sebagai solusi.
Terhadap masalah internasionalisasi masalah Papua ini, Indonesia perlu terus melakukan berbagai upaya untuk tidak membiarkan kelompok-kelompok pendukung separatisme Papua tumbuh subur di lingkung terdekat di sebelah Timur, baik perorangan atau siapa pun yang mendukung separatisme di Papua.
Departemen Luar Negeri (Deplu) akan terus mensinergikan upaya-upaya yang telah dilakukan dan sekaligus mencari terobosan baru dalam usaha pencegahan dan penanggulangan (gerakan) separatisme. Dengan meningkatkan jejaring (network) dengan semua pihak baik dari kalangan institusi pemerintah dan non pemerintah diharapkan dapat menciptakan atmosfir yang mendukung dalam usaha penggalangan koordinasi.
Departemen Luar Negeri juga akan terus meningkatkan fungsi penerangan sebagai image building instrument untuk mensosialisasikan setiap kebijakan pemerintah atas usaha pencegahan dan penanggulangan separatisme kepada masyarakat melalui pemanfaatan media massa dan sarana yang ada termasuk teknologi informasi dan komunikasi/TIK.
08 - 42
Terkait dengan program beasiswa yang sudah berjalan, dirasakan bahwa program tersebut mendapat apresiasi cukup luas baik langsung dari para peserta, negara peserta dan masyarakat. Hal inipun telah mendapat liputan luas dari media massa baik lokal ataupun internasional. Program ini telah mengakselerasi terciptanya pemahaman yang lebih baik dari kalangan masyarakat negara peserta terhadap Indonesia yang pada gilirannya akan memberikan dampak positif dalam mengembangkan kerja sama dan hubungan saling menguntungkan di kalangan negara peserta.
Mengingat dampak positif dari beasiswa seni dan budaya ini, kegiatan ini direncanakan akan terus dikembangkan baik content-nya maupun jumlah pesertanya, dengan pengembangan materi jumlah beasiswa yang diberikan yang tidak hanya terbatas kepada negara-negara SWPD, tetapi juga negara-negara sahabat lainnya.
2. Penyelesaian Masalah Wilayah Perbatasan
Dalam kedudukan sebagai salah satu negara kepulauan penting dan terbesar di dunia, Indonesia memiliki keuntungan tersendiri dalam memproyeksikan tujuan perundingan yang ingin dicapai dalam masalah perbatasan dengan negara-negara tetangga yang berbatasan langsung, baik laut dan darat. Sebagai salah satu pencetus prinsip-prinsip negara kepulauan sebagaimana diatur dalam UNCLOS 1982, diplomasi Indonesia akan banyak didasarkan pada pengaturan yang terdapat dalam ketentuan perjanjian internasional tersebut.
Oleh karena itu, wacana border diplomacy yang dilakukan Indonesia dengan 10 negara (Singapura, India, Filipina, Vietnam, Thailand, Malaysia, Australia, Timor Leste, Papua Nugini, dan Palau) serta perbatasan darat dengan 3 negara (Malaysia, Papua Nugini dan Timor Leste) tentu tidak akan banyak beranjak dari ketentuan UNCLOS 1982 yang terkait dengan kepentingan nasional Indonesia. Artinya, melalui perundingan dengan negara-negara tetangga terdekat, Indonesia akan segera menetapkan garis-garis batas maritim – termasuk batas wilayah, batas landas kontinen dan zona ekonomi eksklusif (ZEE) – sebagai konsekuensi dari berlakunya prinsip-prinsip negara kepulauan menurut UNCLOS 1982 yang diakui masyarakat internasional.
08 - 43
3. Kerja sama Dalam Lingkup ASEAN
Indonesia memiliki kepentingan-kepentingan dan titik berat dalam pelaksanaan kerja sama dalam ASEAN. Kepentingan ini merupakan implementasi dari kepentingan nasional Indonesia yang diproyeksikan di kawasan. Dalam memperjuangkan kepentingan tesebut, Indonesia perlu menggunakan cara-cara yang akomodatif yaitu memperhatikan kepentingan yang lebih besar di tingkat kawasan, diiringi dengan diplomasi regional yang menunjukkan kualitas kepemimpinan Indonesia dan kontribusi konkrit Indonesia kepada kawasan Asia Tenggara.
Dalam kaitan dengan hal tersebut di atas, terdapat beberapa bidang kerja sama ASEAN dimana Indonesia dapat memainkan perannya secara optimal namun tetap bijak dan memperhatikan kepentingan bersama.
Secara umum, dalam kerja sama memberantas kejahatan lintas negara (transnational crime) dan terorisme, Indonesia perlu terus memperjuangkan peningkatan kerja sama di kawasan ASEAN dalam kerja sama bidang mutual legal assistance (MLA) dan perjanjian ekstradisi. Dalam kerja sama MLA, Indonesia berharap agar negara-negara ASEAN lainnya yang belum menandatangani Treaty on Mutual Legal Assistance in Criminal Matters yang ditandatangani oleh 8 negara ASEAN (kecuali Thailand dan Myanmar) pada KTT ASEAN ke-10, tanggal 29 November 2004 di Kuala Lumpur.
Kerja sama perjanjian ekstradisi telah dilakukan beberapa negara anggota ASEAN secara bilateral. Indonesia mengharapkan kerja sama perjanjian ekstradisi tersebut dapat dikembangkan dan berlaku secara regional. Adapun bidang-bidang kerja sama kejahatan lintas negara yang menjadi perhatian Indonesia antara lain: terorisme, perdagangan obat-obatan terlarang, perdagangan manusia khususnya perempuan dan anak-anak, dan bajak laut.
Sebagai tindak lanjut dalam kerangka kerja sama ASEAN beberapa kegiatan pokok akan dilakukan pada tahun mendatang, antara lain Penyelenggaraan kerja sama dengam mitra ASEAN (ASEAN-China, ASEAN-Japan, ASEAN-US, ASEAN-EU, ASEAN-IPO, dan ALFOCOM Fact Funding Committee, Kamboja; Pelaksanaan kerja sama di kawasan dalam rangka mewujudkan tiga
08 - 44
pilar masyarakat ASEAN yakni ASEAN Security Community, ASEAN Economic Community dan ASEAN Social-Culture Community; Penyelenggaraan kerja sama pendidikan, kebudayaan, penerangan, kesehatan, kesejahteraan rakyat, pengentasan kemiskinan, ilmu pengetahuan dan teknologi, lingkungan hidup, penanggulangan bencana alam, wanita dan kerja sama ASEAN.
Dalam konteks kerja sama ekonomi, guna mempercepat integrasi ekonomi ASEAN, negara-negara ASEAN di tahun 2006 akan semakin memberikan dorongan kepada perusahaan-perusahaan internasional untuk merelokasikan usahanya ke wilayah ASEAN serta mendorong kemitraan yang sejajar dan saling menguntungkan antara usaha sektor swasta dan publik.
Langkah-langkah yang dicapai untuk mewujudkan Komunitas Ekonomi ASEAN mengalami kemajuan, namun ada beberapa hal yang perlu diselesaikan, antara lain:
1) Sasaran Komunitas Ekonomi ASEAN perlu didefinisikan dan digambarkan dengan jelas. Pilihan antara Economic Union, Custom Union, Common Market dan lainnya.
2) Perlunya pergeseran yang berangsur-angsur dari rejim yang berdasar pada kebijakan (policy-based) ke rejim yang berdasar peraturan (rules-based) sehingga komitmen yang dibuat dapat terlaksana.
3) Perlu dibentuknya Struktur Kelembagaan (koordinator) Joint Economic Commission untuk mengarahkan aktivitas pembangunan Komunitas Ekonomi ASEAN yang terdiri dari sektor perdagangan, industri, investasi, keuangan, perencanaan ekonomi yang bertanggung jawab untuk pengintegrasian ekonomi. Kelembagaan nasional ASEAN perlu direstrukturisasi untuk menyesuaikan diri dengan struktur regional yang baru.
4) Perlu direalisasikannya wakil permanen di ASEAN Sekretariat
5) Perlu dibentuknya suatu sistem pembuatan keputusan bila tidak terdapat konsensus untuk isu-isu tertentu. Mengingat keputusan melalui konsensus menghalangi beberapa prakarsa pengintegrasian ekonomi untuk bergerak maju karena
08 - 45
konsensus mengijinkan anggota untuk memveto atau tidak bergabung dengan Konsensus ASEAN (ASEAN-X).
6) Mengalokasikan dana untuk mengatasi dampak sosial dan politis dari liberalisasi ASEAN bagi pemerintahan CLMV.
Sedangkan dalam konteks sosial budaya, gagasan Indonesia berupa ASEAN Cultural Heritage List diharapkan dapat mendukung nominasi peninggalan budaya ASEAN untuk masuk dalam World Cultural Heritage List agar mampu memperoleh dana bantuan dari UNESCO bagi pembiayaan pemeliharaan dan promosi budaya.
Sementara itu rekomendasi dan tindak lanjut yang diperlukan dalam pengembangan kerja sama ASEAN :
1) Perlunya peningkatan upaya bersama secara terus-menerus dalam melaksanakan VAP untuk membentuk mekanisme HAM ASEAN melalui pendekatan bertahap, multi-track capacity building, pendidikan dan public awareness.
2) Mendukung adanya forum konsultasi dan dialog antara SOM ASEAN dengan Working Group on ASEAN Human Rights Mechanism dalam rangkaian AMM.
3) Memandang pentingnya ASEAN Charter sebagai window of opportunity yang akan mengusung elemen HAM dalam piagam dimaksud.
4) Merekomendasikan agar dapat dibentuk unit HAM ASEAN di Sekretariat ASEAN.
5) Pembentukan Komnas Perempuan ASEAN.
6) Perlunya peningkatan kerjasama antar badan atau lembaga perencanaan pembangunan dari negara-negara ASEAN untuk meningkatkan kesesuaian antara rencana-rencana kerjasama integrasi ASEAN dengan rencana-rencana pembangunan dari masing-masing Negara
08 - 46
4. Peranan Indonesia Dalam Menyikapi Konflik Israel - Palestina
Dalam menyikapi situasi Palestina Indonesia perlu mempertahankan konsistensinya dalam mendukung upaya penyelesaian damai konflik Palestina-Israel. Sikap ini bukan didasarkan pada sentimen agama, namun merupakan salah satu perwujudan amanat konstitusi dan bukti kepedulian rasa kemanusiaan.
Terhadap serangan Israel ke Libanon Selatan yang telah menewaskan warga sipil termasuk anak-anak, Pemerintah Indonesia sekali lagi mendesak Dewan Keamanan PBB, yang mempunyai mandat dan tanggung jawab untuk memelihara perdamaian dan keamanan internasional, untuk segera menghentikan tindakan militer Israel, dan selekasnya menetapkan gencatan senjata tanpa prakondisi apapun, serta membuka akses bagi bantuan kemanusiaan, termasuk obat dan makanan, kepada warga Lebanon yang sangat memerlukan bantuan.
Untuk melaksanakan politik luar negeri bebas aktif, diperlukan pula peran masyarakat dan komponen nonpemerintah untuk membantu perjuangan bangsa Palestina. Departemen Luar Negeri dapat memanfaatkan unsur nonpemerintah ini dengan cara memfasilitasi program mereka, misalnya dengan mengadakan pertemuan antar-budayawan, kerja sama antarperguruan tinggi, pelatihan-pelatihan, penelitian, riset, dan lain-lain.
Seperti halnya Mesir yang dapat berperan aktif dalam penyelesaian konflik Israel dan Palestina, Indonesia pun dapat melakukan peran serupa karena Indonesia memiliki hubungan yang baik dengan Palestina dan negara – negara Islam lainnya maupun dengan negara – negara barat.
Indonesia perlu memikirkan terobosan baru yang dapat meningkatkan penggalangan dukungan konkret masyarakat dunia, khususnya anggota OKI dan major powers yang efektif dalam mencari penyelesaian masalah mendasar konflik Israel-Palestina antara lain penentuan status Jerusalem Timur serta nasib pengungsi Palestina di luar negeri.
Terdapat beberapa peluang di mana Indonesia dapat meningkatkan perannya dalam penyelesaian damai konflik Israel-
08 - 47
Palestina, di antaranya melalui peningkatan akselerasi diplomasi ke luar maupun ke dalam. Hal ini dapat dilakukan antara lain dengan cara:
1) Penyampaian statement-statement pemerintah Indonesia yang mendukung perjuangan bangsa Palestina,
2) Penyelenggaraan seminar dan upaya nasional lain yang melibatkan masyarakat madani guna mendukung perjuangan Palestina secara konkret.
3) Mempercepat realisasi pendirian Kantor kepentingan RI (Interest Section) di Gaza City (Jalur Gaza). Keberadaan Interest Section di Palestina akan memudahkan pemantauan langsung apa yang terjadi di Palestina serta memberikan akses lebih bagi pendekatan kepada Palestina dalam kerangka penyelesaian konflik secara tuntas.
4) Penggalangan dukungan tidak hanya melalui kerja sama internasional guna menindaklanjuti komitmen-komitmen penyelesaian konflik Israel-Palestina yang telah disepakati pada tingkat global di berbagai organisasi internasional seperti Gerakan Non-Blok (GNB), OKI dan Konferensi Asia-Afrika, namun juga melalui jalur bilateral terutama dengan negara-negara Arab yang berpengaruh dan terlibat dalam masalah Palestina seperti Mesir, Jordania, Syria, Lebanon, dan Arab Saudi.
5) Indonesia dapat menggalang negara-negara Islam melalui OKI untuk dapat meneruskan bantuan keuangan kepada Palestina yang saat ini tengah dilanda masalah keuangan akut. Selain itu, dengan menggunakan leveragenya sebagai negara demokratis dan aktif dalam berbagai forum internasional, Indonesia dapat mempengaruhi negara-negara barat untuk segera memberikan kembali bantuan kepada Palestina.
Indonesia sebaiknya tidak tergesa-gesa dalam membuka hubungan diplomatik dengan Israel, penyelesaian konflik Israel-Palestina secara adil dan komprehensif, pertimbangan gejolak keamanan dalam negeri, stabilitas negara dan unsur mayoritas penduduk Indonesia yang beragama Islam merupakan faktor-faktor
08 - 48
yang patut dipertimbangkan secara matang seandainya Indonesia memilih untuk membuka hubungan diplomatik dengan Israel.
Hubungan dengan Israel dapat dijalin dalam banyak hal tanpa harus membuka hubungan diplomatik misalnya perdagangan, pertukaran kunjungan cendekiawan dan wartawan sehingga peran non pemerintah perlu mendapat tempat dan ditingkatkan karena sebagai mediator Indonesia harus dapat berkomunikasi dengan kedua pihak yang bertikai.
Indonesia dapat menjalankan strategi diplomasi yang diarahkan untuk menghimbau Hamas agar tetap mengedepankan media-media diplomasi dan perundingan dalam berhadapan dengan Israel. Dalam kaitan itu, diperlukan suatu langkah konkret yang memungkinkan komponen-komponen diplomasi Indonesia untuk dapat berhubungan atau memiliki akses terhadap Hamas, sehingga dapat mendukung proses mediasi Indonesia terhadap penyelesaian damai konflik Palestina-Israel.
Apabila upaya Indonesia untuk menjadi mediator konflik Israel-Palestina mengalami kesulitan, maka upaya diplomasi Indonesia dapat diarahkan kepada capacity building bangsa Palestina agar lebih berdaya sebagai entitas yang demokratis dalam menghadapi proses penyelesaian damai konflik Israel-Palestina
5. Peran Indonesia dalam Keanggotaan Dewan HAM PBB
Upaya pemajuan dan perlindungan HAM bukanlah hal yang mudah dan dapat dilakukan dalam waktu sekejap, akan tetapi merupakan suatu proses yang panjang seperti halnya proses pembangunan itu sendiri. Karena itu, upaya tersebut perlu dilakukan secara terus-menerus, berkelanjutan, dan terpadu oleh semua pihak, yakni Pemerintah, organisasi-organisasi sosial politik dan kemasyarakatan maupun berbagai lembaga-lembaga swadaya masyarakat serta semua kalangan dan lapisan masyarakat maupun warga negara. Dalam kaitan ini kita telah berhasil meletakkan HAM sebagai salah satu pilar utama dalam proses reformasi kita.
Adapun kebijakan diplomasi Indonesia di bidang HAM merupakan bagian dari kebijakan pemerintahan Kabinet Indonesia
08 - 49
Bersatu yang pelaksanaannya konsisten dengan kebijakan politik luar negeri yang bebas dan aktif, yang diabdikan bagi kepentingan nasional. Kabinet Indonesia Bersatu juga telah menjadikan upaya pemajuan dan perlindungan HAM sebagai salah satu prioritas.
Sejalan dengan proses globalisasi maka masalah HAM tidak lagi terisolasi dalam batas-batas kewilayahan suatu negara, baik dari segi substansi, aktor yang terlibat, yurisdiksi, maupun penanganannya. Dalam kaitan ini Indonesia tidak saja telah mengusulkan agar tempat sidang Dewan HAM diadakan di luar Jenewa, tetapi Indonesia juga menawarkan diri untuk menjadi tuan rumah jika diperlukan.
Dengan terpilihnya Indonesia sebagai anggota Dewan HAM diharapkan akan diikuti juga dengan perbaikan HAM di dalam negeri. Dengan demikian diplomasi total perlu dikembangkan dan dilakukan di mana kemitraan dengan seluruh kalangan masyarakat memiliki arti penting. Melalui kemitraan dan dialog, publik dapat memperoleh fakta yang utuh dan opini yang jernih mengenai masalah-masalah internasional serta masalah-masalah intermestik di bidang HAM yang terkait dengan kepentingan Indonesia.
Dalam menyikapi adanya pesimisme adanya politisasi yang akan tetap mewarnai kinerja Dewan HAM, diplomasi HAM Indonesia termasuk peran Indonesia dalam Dewan HAM PBB akan krusial dalam menyelaraskan secara seimbang dan proporsional antara kepentingan promosi HAM di dalam negeri dengan diplomasi ke luar. Paling tidak ada dua hal penting yang perlu dilakukan sebagai tindak lanjut, antara lain:
1) Optimalisasi Keanggotaan Indonesia dalam Dewan HAM PBB harus didukung dengan peran aktif Indonesia dalam badan-badan PBB yang memiliki keterkaitan langsung dengan pemajuan dan perlindungan HAM (right-based-approach). Keanggotaan dan diplomasi Indonesia dalam Peace Building Commission, Economic and Social Council (ECOSOC), United Nations Democracy Fund’s Advisory Board, United Nation on Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO), FAO, ILO, World Health Organization (WHO), Bank Dunia tidak saja relevan namun dalam penanganannya perlu diberikan 08 - 50
fokus lebih dalam dan sinergis dalam bingkai pemajuan dan perlindungan HAM secara komprehensif.
2) Diplomasi HAM Indonesia perlu berperan aktif memberikan masukan-masukan mengenai program dan mekanisme kerja Dewan HAM agar lebih objektif, efektif dan kurang politisasi. Upaya ini menemukan momentumnya mengingat Dewan HAM baru akan memulai kegiatannya, dan keanggotaan Indonesia dalam badan tersebut hanya satu tahun.
6. Dialog antaragama (interfaith dialogue)
Salah satu kegiatan dialog antar agama ini telah menghasilkan kesepakatan untuk membangun Jogja Centre, International Center for Religious and Cultural Cooperation. Pembangunan ini dimaksudkan sebagai pusat penelitian dan kegiatan dalam rangka mempromosikan mutual respect dari sebuah pengertian mendalam dan penghargaan dari perbedaan agama dan budaya. Jogja Centre ini tidak dimaksudkan untuk mendalami sebuah teologi tertentu, melainkan lebih menanamkan pengertian dan mempromosikan toleransi dan perdamian dalam perbedaan-perbedaan tersebut.
Selain langkah tersebut di atas, sejumlah langkah perlu dilakukan untuk lebih menggalakkan upaya pemanfaatan media massa secara maksimal guna menggalang opini positif masyarakat internasional terhadap pelaksanaan kebijakan pemerintah RI terkait dengan isu terorisme. Untuk memaksimalkan pemanfaatan Teknologi Informasi dan Telekomunikasi (TIK) sebagai media diplomasi dan penyebaran informasi, saat ini sedang direncanakan pembuatan ketentuan pemanfaatan TIK yang akan menjadi payung dari ketentuan-ketentuan lainnya mengenai situs atau website, internet dan e-mail sebagai sarana promosi dan penyebaran informasi.
7. Peranan Indonesia dalam Menyikapi Krisis Nuklir Iran
Indonesia berpeluang untuk dapat berperan sebagai golden bridge, champion of peace antara barat dan timur dan antara negara Islam dan non Islam dengan berupaya secara cermat membaca situasi
08 - 51
dan kondisi serta perkembangan lingkungan strategis dan rambu-rambu internasional khususnya peta kekuatan dan kepentingan berbagai negara di dunia.
Dalam menghadapi isu nuklir Iran selanjutnya, Pemerintah Indonesia perlu berhati-hati agar sikap Indonesia dalam menyikapi isu tersebut berdasarkan pada ketentuan-ketentuan IAEA dan NPT (Safeguard dan Additional Protoccol).
Berperan aktif dalam proses nuclear disarmament dan nuclear non-proliferasi secara vertikal dan horisontal serta mencari solusi dan strategi implementasi dalam rangka meningkatkan pengembangan dan penggunaan tenaga nuklir dan meminimalkan resiko senjata nuklir.
Melakukan inisiatif untuk membentuk satu rezim siklus bahan bakar internasional sehingga Iran atau negara manapun dapat mengembangkan teknologi nuklir tanpa dicurigai bahwa teknologi tersebut dikembangkan untuk tujuan militer. Langkah awal untuk membangun rezim ini dapat dimulai dengan mengembangkan rezim Regional-Multilateral Fuel Cycle Approach bagi kepentingan negara-negara Asia.
Indonesia dapat membentuk suatu forum bersama negara-negara penandatangan NPT yang berstatus Non Weapon States untuk memperjuangkan akses bagi pelayanan bahan bakar nuklir dan teknologi pengayaan uranium dalam jangka panjang bagi kepentingan damai. Pembentukan forum ini dapat meningkatkan bargaining power Indonesia dan negara-negara dimaksud dalam memanfaatkan teknologi nuklir untuk tujuan damai melalui pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).
Pemerintah Indonesia perlu mempersiapkan contingency plan diantaranya untuk melakukan antisipasi evakuasi terhadap WNI yang berada di wilayah Iran dan negara-negara sekitarnya apabila Amerika Serikat melakukan serangan kepada Iran serta melakukan pendekatan dengan negara-negara penghasil minyak lainnya guna memperoleh harga minyak dan terms of payment yang menguntungkan.
Penanganan masalah Iran ini diharapkan dapat menjadi alasan pendukung bagi pencalonan Indonesia menjadi anggota tidak tetap 08 - 52
DK PBB periode 2007-2009, sehingga Indonesia dapat berperan lebih aktif dalam penyelesaian secara damai masalah nuklir Iran.
Indonesia dapat memainkan peran diplomasi guna meningkatkan kerja sama ilimiah teknis dengan mitra-mitra internasional untuk mendapatkan dukungan politik dan bantuan teknis dari mitra-mitra luar negeri, khususnya negara-negara maju di kawasan Barat (Amerika Serikat, Perancis dan Kanada) dan kawasan Timur (Jepang, Cina, Korea dan India) dalam rangka mengembangkan, memanfaatkan dan mengawasi penggunaan tenaga nuklir itu sendiri serta meningkatkan kemampuan sumber daya manusia, sarana serta prasarana terkait.
Pemerintah Indonesia sebaiknya dapat mengambil peluang di tengah upaya memberikan dukungan terhadap program pengembangan nuklir Iran bagi tujuan damai untuk pengembangan energi nuklir Indonesia, untuk itu, diperlukan adanya good governance dan transparansi. Sementara itu sosialisasi dan komunikasi awal juga diperlukan untuk mencegah adanya kecurigaan terhadap program nuklir yang akan dikembangkan Indonesia.
Indonesia perlu meningkatkan peranan nuclear diplomacy secara terpadu oleh para diplomat dan pemimpin iptek nuklir terkait sebagai pejuang bangsa yang tangguh, cerdas dan cerdik di kancah internasional secara cerdas dan cerdik dalam memperjuangkan kepentingan nasional dan umat manusia
8. Perlindungan WNI di Luar Negeri
Masalah perlindungan warga negara Indonesia di luar negeri semakin menjadi kepedulian masyarakat. Kasus-kasus yang menonjol pada umumnya terkait dengan masalah tenaga kerja Indonesia (TKI), termasuk masalah TKI ilegal, dan masalah beberapa individu WNI yang terkait dengan terorisme. Penanganan masalah TKI secara umum menunjukkan pentingnya koordinasi antarinstansi pemerintah dan unsur-unsur masyarakat lainnya. Sementara itu, perwakilan-perwakilan RI di luar negeri terus berusaha memperbaiki pelayanan dan memberikan perlindungan termasuk hak-hak mendasar WNI yang menjalani proses hukum di negara lain.
08 - 53
Penanganan masalah TKI secara umum telah menunjukkan pentingnya koordinasi antarinstansi pemerintah dan unsur-unsur masyarakat lainnya, yang seharusnya bekerja bahu-mambahu menangani masalah TKI yang semakin hari semakin kompleks dan rumit. Penanganan WNI atau TKI bermasalah di luar negeri tidak dapat diselesaikan hanya oleh salah satu Departemen tertentu, namun membutuhkan komitmen nasional yang disepakati dan dilaksanakan secara terpadu.
9. Kerja sama Bilateral
a. Tindak Lanjut/Rekomendasi terhadap hubungan Indonesia - Australia
1) Saling Memahami. Baik Indonesia maupun Australia perlu menciptakan saling pengertian dan pemahaman mengenai kedua negara. Indonesia perlu memahami Australia dalam segala aspeknya, khususnya konstelasi dan konfigurasi serta dinamika politik domestik Australia.
2) Identifikasi Kerja sama Bilateral Strategis. Dalam jangka pendek, kerja sama bilateral yang dapat ditingkatkan atau dikembangkan mencakup antara lain:
i. Kerja sama Pertahanan dan Keamanan. Kerja sama dapat dikonsentrasikan pada peningkatan capacity building, menghindari terbentuknya Pakta, melanjutkan kerja sama bidang intelijen dengan review menyeluruh atas kepentingan kedua negara, serta mengintensifkan kerja sama maritim.
ii. Kerja sama Isu Nonsensitif. Indonesia dapat mendorong dikembangkannya kerja sama yang menekankan isu nonsensitif, seperti masalah demokrasi dan good governance, kerja sama ekonomi pembangunan, budaya, dan penanggulangan kejahatan lintas batas negara.
08 - 54
iii. Dialog Tingkat SOM. Dialog antara para Menteri dan pejabat kedua negara dapat terus dilaksanakan secara periodik dan teratur, serta mendorong realisasi teknis operasionalnya.
iv. Dialog Tingkat Civil Society. Dalam tingkat masyarakat, perlu dibentuk forum dialog (track kedua/non state actor) untuk menjembatani perbedaan budaya dan tajamnya perbedaan persepsi politik domestik antara kedua negara.
v. Diplomasi Publik. Untuk meningkatkan pandangan positif masyarakat Australia terhadap Indonesia, kiranya dapat terus digiatkan diplomasi publik, misalnya dengan memperbanyak program beasiswa budaya, program pertukaran jurnalis secara regular, dan transfer teknologi, yang dilakukan secara multitrack.
vi. Ekonomi Pembangunan. Dalam upaya melakukan reformasi politik serta pemulihan ekonomi, Indonesia dapat lebih memanfaatkan Australia untuk membantu pembangunan Indonesia, khususnya dalam menjembatani kesenjangan pembangunan di pulau Jawa dengan daerah timur Indonesia.
3) Isu Papua. Dalam rangka konsolidasi intern, Pemerintah Indonesia sebaiknya memberikan kesempatan yang luas kepada stateholders lokal (Papua) dalam berbagai proses dialog dan perundingan yang terkait dengan permasalahan Papua. Kehadiran perspektif lokal dapat mempermudah identifikasi permasalahan dan pengambilan solusi yang tepat.
4) Dialog Trilateral RI – PNG – Australia. Dengan pertimbangan bahwa setiap pergolakan di Papua diperkirakan secara potensial akan mengganggu keamanan PNG dan dapat membuat Australia bereaksi untuk mengintervensi, maka kiranya dapat dikembangkan dialog trilateral RI-PNG–Australia. PNG dan Australia
08 - 55
telah mengadakan perjanjian keamanan yang membuat Australia harus melindungi PNG apabila kondisi keamanan PNG terancam.
5) Isu Nelayan Tradisional. Terkait dengan banyaknya nelayan tradisional Indonesia yang melanggar batas perairan Northern Territory Australia dan diterapkannya rapid repatriation serta boat-based detention kepada nelayan yang ditangkap, Indonesia perlu terus mengupayakan pembentukan Mandatory Consular Notification (MCN) untuk memberi perlindungan terhadap WNI.
b. Tindak Lanjut/Rekomendasi terhadap hubungan Indonesia - India
Untuk meningkatkan kerja sama bilateral kedua negara, sekaligus dalam upaya penyusunan kemitraan strategis RI-India, beberapa rekomendasi kebijakan yang dapat disampaikan adalah sebagai berikut :
1) Kerja sama Politik dan Keamanan
i. Mengintensifkan mekanisme dialog pada tingkat menteri dan pejabat tinggi melalui komisi bersama dan konsultasi bilateral.
ii. Menjajaki kerja sama di sektor pertahanan laut untuk meningkatkan capacity building TNI AL dengan memanfaatkan keunggulan Angkatan Laut India yang diprediksikan akan menjadi salah satu kekuatan terbesar di kawasan pada tahun 2024.
iii. Meningkatkan kerja sama keamanan dan law enforcement di kawasan dalam upaya penanggulangan transnational crimes seperti terorisme, penyelundupan, pencucian uang, cyber-crime dan sebagainya.
08 - 56
2) Kerja sama Ekonomi dan Pembangunan
i. Meningkatkan kerja sama yang lebih luas baik pada tingkat bilateral, regional dan internasional dalam upaya menjaga stabilitas pertumbuhan ekonomi yang saling menguntungkan melalui Framework Agreement on Comprehensive Economic Cooperation antara Indonesia dan India.
ii. Meningkatkan kerja sama dalam pengembangan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) RI-India di bidang pembiayaan, pengembangan SDM, dan perluasan akses pasar.
iii. Merealisasikan perdagangan langsung antara Indonesia dan India mengingat selama ini perdagangan kedua negara lebih banyak dilakukan melalui negara ketiga.
iv. Memanfaatkan keunggulan India di bidang teknologi nuklir untuk tujuan damai dalam rangka mengembangkan industri energi alternatif di Indonesia.
3. Kerja sama Sosial dan Budaya
i. Meningkatkan pemahaman budaya kedua negara melalui kerja sama di sektor pariwisata, kesenian, media, olah-raga dan pertukaran pemuda.
ii. Memperluas kerja sama di bidang natural disaster relief dan pencegahan bencana alam melalui pengembangan early warning system.
iii. Mendorong kerja sama di bidang kesehatan untuk penanggulangan penyakit epidemis, antara lain Flu Burung (avian influenza) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS).
iv. Membentuk pusat studi tentang kemitraan strategis Indonesia-India untuk mengidentifikasi permasalahan yang dihadapi kedua negara.
08 - 57
c. Tindak Lanjut/Rekomendasi terhadap diplomasi ekonomi Indonesia di Afrika
Indonesia kiranya dapat mengambil peluang untuk meningkatkan hubungan bilateral ekonomi dan perdagangan, baik melalui kemitraan strategis maupun melalui kerja sama teknik. Negara-negara Afrika dapat menjadi target pasar alternatif bagi pasar ekspor tradisional Indonesia yang selama ini lebih ditujukan kepada Amerika, Eropa dan Jepang. Sementara itu kedekatan Indonesia dengan negara-negara di kawasan Afrika, baik dari faktor sejarah, budaya maupun visi politik sebagai sesama negara berkembang merupakan modal penting bagi terwujudnya peningkatan hubungan kemitraan di bidang ekonomi dan perdagangan.
Untuk itu, terdapat sejumlah opsi rekomendasi untuk ditindaklanjuti oleh Pemerintah beserta pelaku ekonomi lainnya di masa-masa mendatang yang antara lain mencakup:
1) Penetapan payung kebijakan guna mengakomodasi strategi peningkatan kerja sama ekonomi perdagangan dengan negara-negara di Afrika di bawah suatu format Blue Print for Indonesian Economy Foreign Policy. Penetapan payung kebijakan tersebut akan mempermudah pencapaian tujuan pemulihan ekonomi nasional dengan mengoptimalkan peran sektor perdagangan sebagai salah satu leverage tool (alat pengungkit) yang dapat menunjang posisi tawar Indonesia dalam menghadapi mitra kerjanya. Pertimbangan tersebut didasarkan pada kekuatan faktor-faktor internal dan eksternal, kendala-kendala yang dihadapi, aktor-aktornya, serta kategorisasi pencapaian strategik, baik dalam jangka pendek, menengah atau jangka panjang. Di samping itu, perlu diidentifikasi pilihan-pilihan solusi yang dapat ditempuh oleh domestik konstituen guna menjalankan kebijakan ekonomi terhadap Afrika. Dalam upaya untuk menarik minat pengusaha Indonsia atas potensi negara-negara di Afrika, perlu adanya sosialisasi yang terus menerus kepada para pengusaha nasional, baik di tingkat pusat maupun di daerah.
2) Pendirian sebuah ‘Indonesia Incorporated’, beranggotakan unsur pemerintah dan dunia usaha untuk mengembangkan
08 - 58
ekspor. Kantor perwakilan RI di kawasan Afrika, khususnya para pejabat yang menangani bidang perdagangan, perlu meningkatkan prakarsanya, baik dalam mempromosikan produk-produk Indonesia, maupun melakukan analisa mengenai produk-produk unggulan negara lain, tingkat harga dan kualitas produk tersebut di negara setempat, serta menyarankan strategi penetrasi ekspor bagi produk Indonesia. Bantuan pemerintah juga perlu ditingkatkan dalam hal fasilitasi pameran produk Indonesia di luar negeri, serta memberikan keringanan dalam biaya ekspor. Di samping itu, pembuatan website jaringan on-line dan pengiriman misi dagang Indonesia juga bisa digunakan untuk menawarkan produk-produk Indonesia ke negara-negara Afrika.
3) Peningkatan hubungan perbankan langsung dengan negara-negara Afrika melalui penyediaan fasilitas pembiayaan dari pihak perbankan dengan membuka bank devisa nasional di Afrika. Pendanaan tersebut diperlukan oleh eksportir ataupun importir untuk merealisasikan ekspor ke kawasan terkait.
4) Penguatan jaringan informasi melalui pengembangan market intelligence system untuk aspek perdagangan dan investasi dalam kerangka kerja sama interregional antara Asia – Afrika sebagai upaya saling memahami semua dimensi pasar di kedua kawasan secara lebih komprehensif. Pemanfaatan informasi mengenai sistem mutu yang diterapkan di Afrika merupakan modal utama. Hampir sebagian besar negara-negara di Afrika merupakan koloni negara-negara maju di Eropa. Oleh karena itu, sistem mutu produk yang dikembangkan di Afrika relatif memiliki standar yang sama dengan Eropa, terutama untuk consumer products yang permintaannya sangat tinggi di pasar Afrika. Hal ini dapat dilakukan melalui optimalisasi peran para perwakilan RI di luar negeri sebagai eksekutor utama, dibantu secara teknis oleh para instansi terkait di dalam negeri guna penyebaran dan pemanfaatan informasi dimaksud.
5) Promosi dan penindaklanjutan kerja sama dengan negara-negara Afrika. Indonesa kiranya perlu memprioritaskan pembenahan berbagai sektor antara lain pertambangan, industri makanan, industri kimia dasar, barang kimia dan farmasi, industri tekstil,
08 - 59
industri barang logam dan logam dasar, pengolahan minyak dan gas, pembangkit tenaga listrik, perkebunan dan produk turunannya, serta pariwisata (eco-tourism, pariwisata sejarah dan pariwisata budaya).
6) Pengaturan institusional untuk kerja sama di berbagai bidang melalui intensifikasi people-to-people contact dalam kerangka Diplomasi Publik sebagai sarana untuk memperkuat dialog strategis antara negara-negara di kawasan Asia – Afrika dan untuk meningkatkan kesadaran baru mengenai peluang-peluang bisnis bagi kalangan pengusaha dari kedua benua tersebut. Hal ini dapat didorong dengan pembentukan pusat kajian Afrika yang melibatkan para akademisi dari lembaga-lembaga pendidikan dan penelitian untuk dapat berperan aktif dalam meningkatkan pertukaran para ahli di masa mendatang.
7) Peningkatan komitmen dalam kerangka kerja sama Selatan-Selatan (South-South Cooperation) di berbagai forum ekonomi perdagangan multilateral. Implementasi konkretnya termasuk dalam forum WTO, AFTA, ASEM (Asia-Europe Meeting), dan juga APEC. Di samping itu, Indonesia dapat merangkul negara-negara Afrika melalui pendekatan kepada organisasi-organisasi regional di Afrika baik secara langsung ataupun melalui Uni Afrika (African Union). Hal ini ditempuh agar Indonesia dapat berpartisipasi secara aktif dalam rule-making, melalui penciptaan aliansi dengan negara-negara berkembang. Indonesia juga dapat mengoptimalisasikan aliansi yang telah terjalin dengan negara-negara Afrika dalam Kelompok 90 (Group-90) dan Kelompok Negara-negara Berkembang 8 (Developing/D-8).
8) Optimalisasi peran aktif Indonesia dalam kerangka New Asia Africa Strategic Partnership (NAASP) sebagai kerja sama operasional di bidang ekonomi perdagangan antara Indonesia-Afrika.
Intensifikasi pendekatan bilateral dengan negara-negara di Afrika, yang secara umum tergolong dalam potensi pasar nontradisional/alternatif Indonesia. Pendekatan tersebut diupayakan dengan tujuan perluasan akses pasar dan reduksi tarif perdagangan,
08 - 60
serta mengupayakan terjalinnya kerja sama teknis dan investasi produksi untuk barang-barang unggulan. Salah satu bentuk kerja sama yang dapat ditargetkan adalah pembentukan Free Trade Agreement (FTA) dengan negara-negara berpotensi di Afrika yang dapat ditempuh melalui negosiasi dini dalam rangka meningkatkan daya saing bisnis kita di Afrika.
d. Tindak Lanjut/Rekomendasi Kebijakan terhadap Amerika Utara dan Tengah
Dalam waktu dekat, Indonesia perlu membuka kantor perwakilan di Panama yang telah tertunda untuk waktu beberapa lama. Pembukaan kantor perwakilan penting untuk memanfaatkan colon free zone dan terusan di Panama yang unggul dalam distribusi produk impor dibanding kawasan Amerika Latin sekitarnya.
Indonesia perlu menjajagi pembukaan hubungan diplomatik dengan Belize guna memanfaatkan kerja sama saling mendukung di fora internasional serta mendukung hubungan dagang ke-2 negara yang telah terlaksana dan mulai berkembang.
e. Tindak Lanjut/Rekomendasi Kebijakan terhadap Amerika Selatan dan Karibia
Untuk tahun 2006 ini, dalam rangka mendorong volume perdagangan dan upaya memperkenalkan potensi ekonomi, budaya dan pariwisata Indonesia dengan negara-negara di Amerika Selatan dan Karibia, akan diselenggarakan kegiatan-kegiatan sebagai berikut:
1) Mengadakan Promosi Terpadu Indonesia 2006 di Venezuela, Chile, Argentina, Kuba dan Suriname,
2) Mengundang partisipasi pengusaha Amerika Selatan untuk mengikuti Pameran Produk Ekspor Indonesia yang secara rutin diadakan di Jakarta,
3) Melakukan kegiatan diseminasi informasi dan temu usaha mengenai potensi pasar kawasan Amerika Selatan dan Karibia di beberapa kota,
08 - 61
4) Memfasilitasi program familiarization trip para wartawan dan penulis pariwisata dari kawasan Amerika Selatan dan Karibia untuk berkunjung ke Indonesia.
f. Tindak Lanjut/Rekomendasi Kebijakan terhadap Eropa Barat
1) Infrastruktur konsultasi bilateral melalui Forum Konsultasi Bilateral (FKB) telah dibangun dan perlu dikembangkan. Dengan FKB ini komunikasi politik antara RI dengan negara-negara di wilayah Eropa Barat dapat dilakukan dengan lebih mudah dan efektif.
2) Di bidang ekonomi, promosi perdagangan, pariwisata dan investasi (Trade, Tourism, Investment TTI) perlu juga ditingkatkan di masa mendatang, utamanya dengan mendisain inisiatif yang sifatnya konkret dan langsung mendorong pemajuan ekspor dan investasi. Diplomasi ekonomi Indonesia dengan negara-negara Eropa Barat perlu lebih digalakkan. Penggalakan diplomasi ekonomi diharapkan akan dapat memberikan kontribuasi yang signifikan terhadap upaya untuk memajukan kemampuan ekonomi Indonesia. Diplomasi ekonomi yang mengarah pada peningkatan ekspor dan menarik investasi asing ke Indonesia perlu mendapatkan perhatian utama.
3) Kerja sama sosial budaya juga perlu ditingkatkan di masa mendatang mengingat kerja sama di bidang ini dapat menjembatani bila terjadi masalah krisis antara Indonesia dengan negara lain.
g. Tindak Lanjut/Rekomendasi terhadap Eropa Tengah dan Timur
1) Indonesia giat menawarkan kepada negara-negara Eropa Timur dan Tengah berbagai rencana kerja sama seperti di bidang perikanan dan kelautan, informatika, teknologi pertanian, farmasi, kesehatan, energi, pertambangan, dan teknologi lingkungan hidup. Keseluruhan dari aplikasi kerja sama
08 - 62
investasi dan iptek tersebut tidak saja penting secara ekonomi tetapi juga dapat menyerap tenaga kerja RI.
2) Di masa datang pembentukan kerja sama pertahanan RI dengan Rusia, Ukraina, Polandia, Ceko dan Serbia sangat potensial untuk dikembangkan yang perlu didukung skema pendanaan dan kemampuan keuangan negara yang cocok, agar pengalaman masa lalu mengenai kebijakan embargo tidak terulang kembali.
3) Perbaikan struktur ekspor RI perlu dilakukan agar produk-produk unggulan Indonesia dapat bersaing dengan produk negara lain.
4) Dalam upaya mendorong kerja sama investasi, Indonesia perlu mengundang para investor potensial dari negara - negara kawasan yang telah terbukti unggul di bidang teknologi dan know-how dalam membangun proyek-proyek infrastruktur serta bersedia memberi skema pendanaan pinjaman lunak untuk pembiayaannya.
h. Tindak Lanjut Kerja sama Indonesia – Timor Leste
Indonesia pada dasarnya memiliki kepentingan terhadap tampilnya Timor Leste sebagai negara yang stabil, demokratis dan sejahtera. Karena hal ini pada gilirannya akan memberikan sumbangan bagi terciptanya hubungan yang lebih harmonis bagi kedua negara pada masa depan, serta terjaganya wilayah perbatasan Indonesia-Timor Leste yang lebih aman dan bebas konflik sosial politik.
Berkenaan dengan hal tersebut, Indonesia akan terus melakukan hubungan luar negeri dan kerja sama yang baik dengan negara-negara di kawasan Asia Pasifik, terutama negara-negara tetangga yang berbatasan dengan Indonesia, termasuk dengan Timor Leste
10. Kerja sama Intra Kawasan
a. Uni Eropa
Dalam kerangka kerja sama intra kawasan, hubungan Indonesia dengan negara-negara Uni Eropa perlu dilakukan. Dalam kaitan ini,
08 - 63
pada bulan September mendatang Indonesia akan berpartisipasi dalam KTT ke-6 Asia-Europe Meeting (ASEM) di Helsinki, tanggal 10-11 September 2006. Diharapkan dalam KTT yang menandai satu dasawarsa dialog Asia-Eropa tersebut, para anggota ASEM dapat, semakin memperkuat komitmen untuk meningkatkan dialog dan kerja sama. Kontribusi penting Indonesia dalam ASEM pada kurun waktu ini adalah penyelenggaraan ASEM Interfaith Dialogue di Bali bulan Juli 2005 dan ASEM Counter-Terrorism Conference di Semarang bulan Nopember 2005 yang mengadopsi konsep Indonesia mengenai interfaith dialogue guna meningkatkan saling pemahaman yang pada gilirannya akan menciptakan keharmonisan hubungan antar bangsa di Asia dan Eropa.
Partisipasi Uni Eropa dalam proses perdamaian di Aceh kiranya mencerminkan dukungan Uni Eropa terhadap proses yang mengedepankan prinsip-prinsip demokrasi dan HAM. Hubungan dan kerja sama Indonesia dengan Uni Eropa dimasa mendatang akan memasuki lembaran baru yang mengarah ke comprehensive partnership
b. Optimalisasi Peran Indonesia pada Organisasi Konferensi Islam
Dalam rangka meningkatkan peran Indonesia pada Organisasi Konferensi Islam diperlukan tindak lanjut atau rekomendasi kebijakan antara lain:
1) Kiranya perlu dipertimbangkan agar Indonesia menandatangani Charter OKI.
2) Keanggotaan Indonesia di OKI perlu dipertahankan, namun keanggotaan dalam badan-badan subsider OKI lainnya perlu dikaji kembali.
3) Untuk menjadi pemain kunci OKI, Deplu perlu melakukan diplomasi dengan ‘bahasa’ negara-negara OKI, terutama negara Arab.
4) Keseimbangan antara diplomasi multilateral (OKI) dan bilateral (negara-negara Arab) harus tetap diperhatikan.
08 - 64
c. Optimalisasi Peran Diplomasi: Upaya Menjawab Tantangan Ekonomi dan Pembangunan
Dalam rangka meningkatkan peran diplomasi untuk menjawab tantangan ekonomi pembangunan diperlukan langkah tindak lanjut atau rekomendasi kebijakan antara lain:
1) Perlunya dilakukan upaya-upaya mencapai konsensus nasional untuk membangun mekanisme kelembagaan diplomasi ekonomi yang komprehensif, integratif, adaptif, kooperatif dan koordinatif. Hal itu untuk menghindari terjadinya tumpang tindih kewenangan antara institusi, sekaligus mempertajam fokus kegiatan masing-masing pemangku kepentingan.
2) Pentingnya semakin meningkatkan sinergi di antara institusi diplomasi dengan pemangku kepentingan lainnya termasuk dalam meningkatkan efektifitas multitrack diplomacy.
3) Pentingnya penyediaan data dan informasi secara terpusat yang akurat, mutakhir dan transparan.
4) Perlunya dilakukan kajian atau evaluasi cost and benefit dari berbagai persetujuan, baik bilateral, regional maupun multilateral dan kerja sama ekonomi Indonesia selama ini sebagai bahan pertimbangan untuk menyusun strategi nasional ke depan.
5) Perlunya memantapkan pengetahuan dan kesadaran nasional mengenai arah yang akan dituju (knowing where to go), perubahan eksternal (knowing what to face), apa yang harus dilakukan (knowing what to act) dan kedudukan Indonesia di lingkup internasional (knowing where to stand).

Sumber : www.bappenas.go.id


Artikel Terkait Lainnya :


+/-
Write comment
Name:
Email:
 
Website:
Title:
 
=)=D=(XD:dizzy:T_T:blush:^_^=_=-_-:pout::angry:
=Oo_O:snicker::eyebrow::sigh::sick::whisper::whistle::nuu::gah::flame::cool:
:shy::kawaii::notfunny::snooty::uhh:X_XXB:talkbiz::grr::onoes::psychotic::scared:
:evil::nomnom::zombie::want::drunk::love::meow::music:
 
Please input the anti-spam code that you can read in the image.
+/- Comments
Add New Search

Berita Terkait Lainnya :.

Pemutakhiran Terakhir ( Selasa, 03 Januari 2012 09:34 )  

Media Sosial Menjadi Alat Penting Diplomasi Publik
28/01/2014 | Tim Admin Indonesian Voices

“Media sosial merupakan instrument penting dalam diplomasi publik”, tegas Duta Besar A.M. Fachir, Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik Kementerian Luar Negeri RI dalam paparannya di  [ ... ]


Kerjasama IORA Untuk Kepentingan Nasional Indonesia
28/01/2014 | Tim Admin Indonesian Voices

“Untuk mengoptimalkan manfaat kerjasama IORA bagi kepentingan nasional, Indonesia sebagai ketua pada periode 2015 – 2017 perlu menerapkan strategi multiplication of authrority, yakni adanya t [ ... ]


Nasional
Tony Abbott Resmi Dilantik sebagai Perdana Menteri Australia
18/09/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Tony Abbott disumpah sebagai Perdana Menteri Australia yang baru pada Rabu, secara resmi mengakhiri pemerintahan Partai Buruh --yang sudah berjalan selama enam tahun, dengan janji dari pihak Konser [ ... ]


Jepang dan Vietnam Meningkatkan Kerjasama Pertahanan
18/09/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Menteri Pertahanan Vietnam Phung Quang Thanh kemarin pagi (16/9/2013) menerima kunjungan Menteri Pertahanan Jepang Onodera Itsunori di Markar Besar Kementerian Pertahanan Vietnam. Kedua pihak bert [ ... ]


Asia
Aktivis Singapura Menolak Peningkatan Jumlah Imigran
19/02/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Walaupun penduduk Singapura sedikit ini tidak berarti tidak ada masalah di sana. Ternyata sedikitnya penduduk Singapura dengan proporsi populasi golongan manula semakin meningkat mengkhewatirkan Pemer [ ... ]


Ekonomi Vietnam Mendorong Negaranya Melakukan Devaluasi Mata Uang
07/02/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Menurut Harian Investment Report Vietnam, pimpinan perusahaan ekspor dan para ahli ekonomi Vietnam berpendapat, selama dua tahun ini Vietnam terus mempertahankan kestabilan kurs mata uang Repee V [ ... ]


Asia Tenggara
Kebijakan PM Jepang, Shinzo Abe Mengenai Pasukan Bela Diri Jepang Membuat Kontroversi
16/09/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Perdana Menteri Shinzo Abe kemarin (12/9/2013) di Tokyo mengatakan akan mendorong pembahasan terkait hak bela diri kolektif. Hal ini tentu akan merubah Undang-Undang Dasar sebelumnya yang hanya dipe [ ... ]


Korea Utara Protes Standar Ganda AS Atas Peluncuran Roket Korea Selatan
02/02/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Korea Utara hari ini (2/2) ketika menjawab pertanyaan Kantor KNCA mengecam standar ganda dan logika perampok AS yang membela peluncuran roket Naro-1 Korea Selatan s [ ... ]


Asia Timur
Human Right Watch (HRW) Menilai Aparat Keamanan Mesir Telah Lakukan Pelanggaran HAM
25/08/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Human Right Watch (HRW) menyatakan menginvestigasi pembubaran aksi duduk Ikhwanul Muslimin di Rabba al Adawiya di Nasr City dan Lapangan Nahda di Giza yang kemudian dipublikasikan di laporannya di [ ... ]


Inggris Akan Menarik Separuh Tentaranya Dari Afghansitan pada Tahun 2013
21/12/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Inggris akan menarik 3.800 personel militer dari Afghanistan pada tahun 2013, dan menarik semua personel pada tahun 2014.

Perdana Menteri Inggris Cameron menyatakan hal ini di hadapan Majelis Rendah. D [ ... ]


Timur Tengah
Masyarakat Internasional Sambut Keberhasilan Pemilu Mesir
25/06/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Mesir kemarin (24/6) mengumumkan Mohamed Mursi, kandidat dari Ikhwanul Muslimin memenangkan pemilihan presiden. Dunia menyatakan sambutan atas terpilihnya Mursi dan lancarnya pelaksanaan pemilu di  [ ... ]


PBB dan Uni Eropa Sepakat Moursi Harus Dibebaskan
28/07/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Sekjen PBB, Ban Ki-moon, Kamis menyerukan kepada militer Mesir untuk membebaskan presiden digulingkan Muhammad Moursi dan para pemimpin Ikhwanul Muslimin, yang ditahan sejak penggulingannya pada  [ ... ]


Afrika
Fidel Castro Mengecam Cara-Cara Kekaisaran Amerika Serikat
11/10/2011 | Tim Admin Indonesian Voices

Kuba akan banyak berubah, namun perubahan itu akan terjadi berkat upaya rakyat Kuba sendiri, dan bukan menjadi produk tekanan AS, kata Fidel Castro dalam serial artikel `Refleksi` yang dipublikasikan  [ ... ]


Potensi Masa Depan Hubungan Indonesia - Negara-Negara Kawasan Amerika Latin
26/12/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Hubungan RI-Amerika Latin masih bersifat low politics. Negara-negara Amerika Latin dipandang belum memiliki kepentingan langsung terhadap isu-isu politik dan keamanan di kawasan yang menjadi perhatian [ ... ]


Amerika Latin
Krisis Fiskal, Pemerintahan Amerika Serikat 'Shutdown'
03/10/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Pembicaraan antara Presiden Barack Obama dengan para pemimpin Republik gagal mengakhiri penghentian operasi pemerintah AS (shutdown).  Kedua kubu saling menuduh menolak mundur dari posisinya.

Oba [ ... ]


Direktur CIA, Jenderal David Petraeus Mengundurkan Diri
12/11/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Presiden AS Barack Obama pada Jumat menerima pengunduran diri David Petraeus, direktur Central Intelligence Agency (CIA), menurut pernyataan dari Gedung Putih.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluar [ ... ]


Amerika Serikat
Krisis Gas di Eropa, Presiden Vladimir Putin Menjamin Pasokan Gas ke Eropa Aman
21/10/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Moskow akan menjamin pasokan yang stabil dan mulus gas alam untuk pelanggan di Eropa, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Senin (22/10/2012). Pernyataan ini menjadi jaminan setelah Eropa dilanda  [ ... ]


Penghematan Pemerintah Yunani di Lawan Unjuk Rasa Massa
18/10/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Salah satu pengunjuk rasa meninggal karena serangan jantung dalam bentrokan yang meletus pada hari Kamis (18/10/2012) di pusat Athena pada akhir pawai anti-penghematan yang diselenggarakan oleh serika [ ... ]


Eropa Barat
Vladimir Putin Utarakan Kebijakan Dalam dan Luar Negerinya Kepada Para Wartawan
22/12/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Kamis (20/12/2012) mengadakan konferensi pers tentang isu-isu domestik besar dan hubungan luar negeri dalam 12 tahun dan yang kali pertama dilakukannya sejak  [ ... ]


Konflik Rusia – Ukraina : Rentannya Stabilitas Energi Uni Eropa
04/12/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Oleh : Rosita Dewi

Masih terekam jelas dalam ingatan kita bahwa konflik antara Rusia dan Ukraina menyebabkan terjadinya ketidaklancaran pasokan gas dari Rusia ke Uni Eropa (UE) sebagai primary consumer [ ... ]


Eropa Timur
Internasionalisasi Isu Dalam Negeri Perlu Penjelasan Komprehensif
26/04/2013 | Tim Admin Indonesian Voices

Kemlu RI menyadari adanya kasus-kasus di dalam negeri Indonesia yang berkembang dan kemudian menjadi perhatian beberapa pihak di luar negeri.  Dalam hal ini, Direktur Jenderal Informasi dan Diploma [ ... ]


NU Salah Satu Tiang NKRI
26/10/2011 | Tim Admin Indonesian Voices

Nahdlatul Ulama (NU) dianggap sebagai soko guru yang menjadi salah satu tiang NKRI. Menurut Ketua MK, Mahfud MD, NU selalu menjaga kesatuan itu. "Tiang sosiologis dan politis untuk kelangsungan NKRI [ ... ]


Memperkokoh NKRI
Peralatan Militer TNI Bisa Disediakan Oleh BUMN
13/08/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Pertahanan nasional adalah segala usaha untuk mempertahankan kedaulatan negara, keutuhan wilayah sebuah negara dan keselamatan segenap bangsa dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan neg [ ... ]


Korea Utara Tingkatkan Kemampuan Rudalnya
11/10/2012 | Tim Admin Indonesian Voices

Kesepakatan Korea Selatan dan Amerika Serikat yang akan meningkatkan kemampuan rudal Korea Selatan dengan meningkatkan jangkauan rudal Korea Selatan dari 300 Km ke 800 Km. Persetujuan mengenai jangkau [ ... ]


Perkembangan Militer
Integrasi Pasar Modal ASEAN Akan Dibahas Akhir 2013
11/12/2011 | Tim Admin Indonesian Voices

Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) mengemukakan, baru akan membahas integrasi pasar modal di wilayah Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN Linkage) pada akhir 2013 [ ... ]


ASEAN sambut baik kesertaan AS dan Rusia
15/10/2011 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Wakil tetap Republik Indonesia untuk ASEAN Ngurah Swajaya menyambut kesertaan Amerika Serikat dan Rusia dalam Konferensi Tingkat Tinggi ke-19 ASEAN di Nusa Dua, Bali, pertengahan November mendatang. [ ... ]


ASEAN
TERBARU

Sejarah Kemerdekaan

Pemberontakan Tentara KNIL yang Masih Setia Pada RI, Tahun 1945 di Sulawesi Selatan
Tim Admin Indonesian Voices

Pergolakan perjuangan untuk mempertahankan kemerdekaan RI di Sulawesi Selatan mempunyai cerita yang heroik juga. Kalau di Jawa banyak dari mantan Haiho dan PETA untuk kemudian menjadi pendukung perju [ ... ]


Perjuangan Melawan NICA dan Sekutu di Kotawaringin, Kalimantan Barat, 1945
Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Pergolakan di Kotawaringin, Kalimantan Barat, antara para Pejuang RI dengan NICA yang dibantu Sekutu sangat tinggi intensitasnya, boleh dikatakan sangat sengit. Australia yang mendukung penjajah B [ ... ]


Agresi Militer Belanda Pertama Tahun 1947 dan 1948
Tim Admin Indonesian Voices

Tentara Sekutu baru datang ke Indonesia untuk menerima penyerahan tentara Jepang pada awal Oktober 1945. Di Sumatera dan Jawa
oleh tentara Inggris dan di Indonesia Timur oleh Australia. Tugas Sekutu ad [ ... ]


Perjuangan Pengeran Antasari Melawan Belanda di Kalimantan Selatan
Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Pangeran Antasari seorang pahlawan dari Banjar, Kalimantan Selatan. Semasa muda nama beliau adalah Gusti Inu Kartapati. Ibu Pangeran Antasari adalah Gusti Hadijah binti Sultan Sulaiman. Ayah Pangeran  [ ... ]


Sejarah Perang Frontal Puputan Margarana di Tabanan Bali, 20 November 1946
Tim Admin Indonesian Voices

Oleh Heri Hidayat Makmun Latar belakang munculnya puputan Margarana sendiri bermula dari Perundingan Linggarjati. Pada tanggal 10 November 1946, Belanda melakukan perundingan linggarjati dengan pemeri [ ... ]


Sejarah Kemerdekaan

Internasional

Hukuman Mati Pengadilan Mesir Terhadap Tahanan Politik Melanggar HAM
17/04/2014 | Tim Admin Indonesian Voices

Komisi Nasional (Komnas) Hak Asasi Manusia (HAM) menegaskan keputusan pengadilan Mesir melanggar tiga prasyarat vonis mati dari perspektif HAM. Pasalnya, kasus utama di Mesir merupakan perbedaan sik [ ... ]


Barack Obama Menawarkan Perubahan Pengawasan Telepon Domestik
18/01/2014 | Tim Admin Indonesian Voices

Presiden AS Barack Obama pada hari Jumat (17/01/2014) menawarkan serangkaian perubahan kepada Badan Keamanan Nasional ( NSA ) mengenai praktek pengawasan yang sekarang ini sangat kontroversial, tuju [ ... ]


Korea Utara Protes Latihan Militer Korea Selatan dan AS
17/01/2014 | Tim Admin Indonesian Voices

Komisi Pertahanan Korea Utara (Korut) kemarin (16/1) mengusulkan kepada Korea Selatan (Korsel) untuk menghentikan segala aksi permusuhan dan mencegah terjadinya perang nuklir. Korut mengusulkan k [ ... ]


Isu Internasional

Ekonomi

BUMN dan BUMS yang Beroperasi di Timor Leste Bentuk Asosiasi
Tim Admin Indonesian Voices

Pimpinan dan perwakilan BUMN dan BUMS yang mewakili operasi bisnis di Timor-Leste (TL) menyepakati pembentukan Asosiasi Pengusaha Indonesia di Timor-Leste. Kesepakatan tersebut disetujui secara aklam [ ... ]


Minyak Sawit Indonesia Bisa Mendominasi Pasar Minyak Nabati Dunia
Tim Admin Indonesian Voices

Permintaan Minyak Sawit Indonesia akan terus meningkat dan ditengarai akan semakin mendominasi pasar dunia. Hal ini menjadi topik hangat dalam pembahasan bersama Ketua Dewan Minyak Sawit Indonesia D [ ... ]


Bangun Industri yang Berkelanjutan adalah Strategi Mutlak
Tim Admin Indonesian Voices

Memanfaatkan momentum yang ada, Direktorat Perdagangan, Perindustrian, Investasi, dan HKI (PPIH) bekerjasama dengan Kedutaan Besar/Perutusan Tetap RI Wina menyelenggarakan Workshop Internasional berte [ ... ]


KPK Mengendus Kerugian Negara 6,7 Triliun pada Eksplorasi Batubara
Tim Admin Indonesian Voices

KPK mengindikasi adanya kerugian negara sebesar Rp6,7 trilun dalam Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) mineral dan batubara, seperti yang disampaikan oleh Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas di gedung [ ... ]


Walaupun Di Uni Eropa dan AS Krisis Ekonomi, tetapi Ekonomi Di Asia Sampai Penghujung Tahun 2012 Tetap Stabil
Tim Admin Indonesian Voices

Seakan menantang ramalan para ekonom Un Eropa yang akan memperkirakan krisis Uni Eropa akan berdampak besar bagi Asia, tetapi faktanya sampai penghujung tahun 2012, sejumlah negara emerging market  [ ... ]


Redonominasi Untuk Melindungi Mata Uang Rupiah
Tim Admin Indonesian Voices

Oleh Heri Hidayat Makmun Pemerintah akan melakukan pengamanan rupiah, salah satunya adalah redenominasi mata uang rupiah. Redenominasi ini adalah untuk menghapus tiga angka nol, yaitu Rp 1.000 menj [ ... ]


Isu Ekonomi Lainnya


Latest News

Popular

Pariwisata Indonesia

Benteng Kuto Besak, Benteng Bersejarah Kota Palembang
30/09/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Bangunan ini dibangun selama 17 tahun di mulai pada tahun 1780 dan diresmikan pemakaiannya pada hari senin tanggal 21 Februari 1797.

Pemprakarsa pembangunan benteng ini adalah Sultan Mahmud Badarudd [ ... ]


Kebijakan Pembebasan Visa Meningkatkan Sektor Pariwisata di Indonesia
15/07/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Sebagai tindak lanjut atas penandatanganan Partnership and Cooperation Agreement antara Indonesia dan Uni Eropa pada tahun 2009, sebuah upaya penting dilakukan oleh Pemerintah Indonesia untuk menghapu [ ... ]


Kerangka Dinosourus di Musium Geologi Bandung
25/09/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Museum Geologi terletak di dekat lapangan Gasibu dan Gedung Sate di Bandung. Musium ini didirikan pada tanggal 16 Mei 1928, sampai sekarang ini  telah mengalami beberapa renovasi dengan dana bantua [ ... ]


Koleksi Burung Merak di Kebun Binatang Bandung
04/10/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Keberadaan burung merak di Kebun Binatang Bandung benar-benar menjadi perhatian para pengunjung. Bukannya saja tingkatnya yang lucu tetapi juga keindahan burung ini saat memekarkan seluruh sayapnya [ ... ]


Keindahan Pulau Buluh di Kepulauan Riau (Kepri)
17/06/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Keindahan pulau Buluh cukup terkenal. Pulau ini merupakan sebuah kelurahan dengan luas wilayah 5,522 Km2 (552,2 Ha) daerah darat 2,187 Km2 dan luas lautan 3,335 Km2 terletak di Kecamatan Bulang Kota B [ ... ]


Pariwisata Indonesia

Budaya Indonesia

Budaya Batik sebagai Warisan Kemanusiaan Nusantara
23/08/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Batik tidak sekedar kain bermotif, tetapi sudah menjadi ciri khas budaya nusantara. Dalam literatur internasional, teknik yang biasa di pakai para pengrajin di Yogyakarta ini dikenal sebagai wax-resi [ ... ]


Aktivitas Penjual Balon Sabun di Lapangan Parkir Enggal, Bandar Lampung
05/06/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Lapangan Parkir Enggal merupakan alun-alun Bandar Lampung yang biasa menjadi pusat kegiatan berbagai macam kreasi anak muda Bandar Lampung. Lokasi ini berada di Kelurahan Enggal bersebelahan dengan  [ ... ]


Bubu Perangkap Ikan Masyarakat Jambi
12/08/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Bubu atau ada juga yang menyebutnya dengan keramba, sebenarnya termasuk perangkat ikan atau udang yang dipasang secara tetap di dalam air untuk jangka waktu tertentu yang memudahkan ikan masuk dan m [ ... ]


Para Pekerja di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara
07/08/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Sunda Kelapa adalah nama sebuah pelabuhan dan tempat sekitarnya di Jakarta, Indonesia. Pelabuhan ini terletak di kelurahan Penjaringan, kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara. Sejarah pelabuhan ini s [ ... ]


Uang Lama 10 Rupiah Cetakan Dai Nippon Jepang
29/06/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Saat menjajah Indonesia, pemerintah Jepang (Dai Nippon) membuat UU No. 2 tanggal 8 Maret 2602 (tahun Jepang Kooki atau tahun 1942) tentang mata uang. Semua mata uang yang ada digantikan oleh uang ker [ ... ]


Jembatan Akar Pohon di Kampung Baduy, Kabupaten Lebak, Banten
28/06/2012 | Tim Admin Indonesian Voices
article thumbnail

Orang Kanekes atau orang Baduy/Badui adalah suatu kelompok masyarakat adat Sunda di wilayah Kabupaten Lebak, Banten. Populasi mereka sekitar 5.000 hingga 8.000 orang, dan mereka merupakan salah satu s [ ... ]